Novel

Another Two Chapter (of Di Bawah Pohon Beringin)

MEETING PAGI

Email dari Doni
Species Baru??

Klik…

To : Dono,Rendra,Lala,Nita
Cc :
Subject : Species Baru
From : Doni

GUE UDAH JADI BAPAK OYYYYYY….
Lo pasti pada ngiri kan ama gue? Mana ada lo yang udah punya anak? Nikah aja belum. Gimana mau punya anak? Makanya cepat nikah sana. Buat Dini, Lala, Nita..sudahlah percuma ngarepin gue. Gue udah punya anak sekarang. Kalo mau cari calon suami yang kaya gue persis ya susahlah. Hakakakakaka…(lo tau pasti lo bertiga langsung pada muntah-muntah di tempat. Apalagi Dono…)
Oke…inti cerita adalah…
Tiga hari yang lalu Naya bini gue udah ngelahirin mahluk baru yang sama gantengnya sama gue dengan spec sebagai berikut :
Panjang : 51 cm
Berat : 3.5 kgs
Jenis kelamin : Laki-laki
Dan dari hasil diskusi yang panjang dan mendalam, maka anak gue itu diberi nama : LANGIT CASEPA DAFFAYJO SAKTI ATMADJA
Panjang banget ya namanya? Dilarang protes!! Dan kalo lo mau tau artinya mendingan lo telpon bokap gue en mertua gue. And fyi, akhirnya amanah dari eyang kakung gue tercinta gue penuhi juga. Lo pada masih ingat kan gue pernah cerita kalo ntar gue punya anak cowok harus diberi nama Paijo? Untunglah gue yang sangat ganteng, cerdas, pintar dan IQ tinggi ini dengan sangat mudahnya memodif nama Paijo dan menyelipkannya diantara nama pilihan bini gue. U know apa jadinya kan? DAFFAYJO…tapi eits..jangan sekali-kali lo pada manggil gue Papa Paijo. Call me Papa Elang OK? Elang bakal jadi nama panggilan anak gue. Keren kan? Siapa dulu dong bapaknya? Gue gitu loh…Doni si ganteng yang baik hati. Hakakkakkaka…
Untuk lebih puasnya, ni gue attach in poto anak gue. Ada beberapa poto yang emang sengaja gue bidik untuk lo semua. Gue tau lo pasti penasaran kan pengen liat seganteng apa sih anak yang punya bapak seganteng gue. Silahken..mangga atuh lo liat poto anak gue. Dan sebelumnya gue ingatkan..jangan pada ngiri.
TRUS KAPAN LO PADA KE BANDUNG????????????????????? DURHAKA LO SEMUA NGGAK PERNAH JENGUK GUE.
Udah dulu ya …anak gue yang ganteng kebangun tu. Jadi bapaknya yang ganteng ini harus segera mengurusinya. Karena bini gue udah tidur.
Babay lajang-lajang tak laku!!! Makanya cepat sana pada merit.
Oiya, pertemuan di bawah pohon beringin kampus berarti akan segera dilaksanaken ney. Perjanjiannya kan setelah ada salah satu diantara kita yang punya anak?

Pisang
Papa Elang alis DONIe ganteng banget.

Lajang-lajang tak laku?? Kurang ajar nih si Donat

Naya udah ngelahirin? Perasaan baru kemarin si Donat kirim email kalo Naya mau Mitoni alias nujuh bulanan. Perasaan baru kemarin juga si gila itu lulus kuliah dan wisuda bareng Rendra dan Lala. Waktu emang cepat banget ya..nggak kerasa tiba-tiba aja Doni udah punya anak. Lah gue nikah aja belum? Tapi tenang..yang udah nikah kan baru Doni doang. Tapi nggak tau deh si Nita. Anak itu kemana ya nggak ada kabarnya? Seperti hilang saja di telan bumi.
Anak Doni lahir, berarti pertemuan di bawah pohon beringin akan segera dilaksanakan nih. Seru juga kali ya ketemuan ama temen-temen gila gue itu.
Telpon Donat ah…ngucapin selamat…
Line telpon kantor nggak ada yang kosong. Penuh semua bo.! Gila..padahal kan ini baru jam sembilan. Gue tau tuh pada yang lagi megang gagang telpon pasti pake telpon kantor untuk keperluan pribadi. Jam segini mana ada pembicaraan tentang pekerjaan yang mereka lakukan. Ya sama seperti gue lah. Tapi kadarnya nggak separah mereka. Kalo mereka udah akut, mungkin gue baru gejala. Pokoknya manfaatkan fasilitias kantor semaksimal mungkin. Kadang-kadang tissu kantor aja dibawa pulang. Dasar pelit!! Kikir!! Hihihihiihihihih…
Tekan angka lima untuk booking line. Telpon itu pasti akan berbunyi kalo ada line yang kosong.
Kembali menatap layar komputer. Selain email Doni, nggak ada email yang menarik. Hanya didominasi oleh spam yang mempromosikan pemanjang penis dengan harga yang katanya murah. Satu persatu gue shift-del dari inbox gue yang unread messages nya sudah mencapai ratusan. Emang kenapa sih penis harus dipanjangkan?
Biasanya selain email dari temen-temen gila gue pasti ada email dari Maureen. Teman yang dulunya sekantor yang baru pindah ke majalah lain. Maureen tadinya editor di majalah gue sekarang, tapi dua bulan yang lalu dia resign then move ke majalah lain – sebuah majalah bulanan wanita. Katanya dia bosan kerja di majalah pengantin.
Nih ada satu email tanpa subject dari Maureen,

To : Dini
Subject : Re (5) :
From : maureen@gmail.com

gue bete deh kalo harus setiap saat mau balas email lo harus buka gmail dulu. Gue kan nggak enak juga kalo sering-sering buka gmail gue. Masih anak baru nih gue.
Huuhh…gara-gara Adrian paranoid nih (terserah kalo dia juga baca, gue udah nggak perduli).
Gue bete sama salah satu rekan kerja gue nih, sepertinya dia nggak senang ma gue yang masuk-masuk langsung jadi senior editor. Sementara dia masih tetap jadi junior. Ya bedalah gue ama dia. Gue gitu loh…!
Udah ah gue mau ke salon, trus pulang, trus tidur.
Lo udah pulang ya?

Iya, gue udah pulang. Gue baru baca email ini pagi ini. Padahal kan Maureen kirimnya kemaren sore. Maureen emang sebel banget sama Adrian. Sejak omongan Adrian di hari terakhir Maureen yang mengatakan “lo boleh resign, tapi lo jangan ngajak-ngajak yang lain ya” itu udah bikin Maureen makin sebel sama Adrian. Ditambah lagi dengan email-email gue yang disadap –yang jelas jelas tujuannya adalah untuk mengetahui komunikasi gue sama Maureen, dan setelah terbukti email kantor Maureen di blokir ama IT atas permintaan Adrian, maka mendenger nama Adrian aja udah bikin Maureen pengen marah-marah atau tereak-tereak.

Tululululut…tulululut….bunyi tanda booking line sudah berhasil terdengar. Langsung gue angkat tuh gagang telpon. Nomor hape Donat udah gue hapal mati.
Cinta kan membawamuuuuuuu….buset dah..dari abad jebod belum ganti-ganti tuh nada sambung…Dasar Donat norak..
Cinta kan membawamuuuuuuu…belum diangkat juga. Ih..kenapa sih nih anak senang banget ma lagu ini? Tapi dia nggak senang kok ma lagu ini. Gue tau banget!
Cinta kan membawamuuuuuuuuu….”Holaaaaa!” suara Doni alias Donat yang selalu ceria itu pun terdengar.
“Selamet ya, Nyet! Ternyata lo bisa juga jadi bapak. Tapi kayaknya gue harus bicara dari hati ke hati dulu sama anak lo. Apakah dia rela dan iklas jadi anak dari bapak kaya elo…hakakaakakkakaka….!”
“Syalan lo!! Anak gue pasti bangga punya bapak kaya gue. Pintar, ganteng, keren, baik hati dan sebagainya…” mulai de dia.
“Selamet ye. Ya gue doaian de moga anak lo jadi anak yang berbakti pada nusa dan bangsa dan mudah-mudahan nggak kaya elo…haakakkakakaka….”
“Puas lo ngatain gue? Seneng?”
Gue nggak bisa nahan ketawa…ngomong sama Doni emang bawaannya pengen ngatain terus.
“Eh Naya baik-baik aja kan abis ngelahirin? Anak lo sehat-sehat aja kan? Masih di rumah sakit atau di rumah?”
“Udah di rumah. Di rumah sakit cuma tiga hari kok.”
“Bagus banget lo ya! Anak lo udah berumur tiga hari baru ngasi tau gue! Nggak terima gue!”
“Yaela elo…gue udah sms semua umat kali begitu anak gue lahir ke bumi. ”
“Masa sih?”
“Yeee…!”
“Normal atau sesar?”
“Normal. Ni gue lagi ada Naya kok, ngomong ma Naya ya..ni gue speaker- in ne….”
Buset dah..jangan-jangan dari tadi di speaker in ma dia. Bisa ngamuk si Naya kalo tau suaminya gue hina dina seperti tadi.
“Halo, Din…apa kabar?” terdengar suara lembut Naya. Suara yang selembut orangnya.
“Baik, Nay. Lo juga baik-baik aja kan? Selamat ya udah jadi mama. Gimana sih rasanya..pasti senang banget ya…hiks…jadi pengen dey..” ihhh…please de Dini..nggak penting banget sih pake hiks segala.
“Yang pasti bahagia banget, Din. Nay nggak bisa melukiskan dengan kata-kata. Makanya..kamu kapan dong? Senang banget lho rasanya jadi mama. Dimas gimana kabarnya? Masih di Jerman?”
“Dimas masih di Jerman. Doain de ya cepet-cepet nyusul kamu.” Aduuhhh…mule garing nih.
“Iya pasti aku doain deh. Kita tunggu lho undangannya. Nggak lama lagi kan?”
Garing!!! Kok malah ngebahas gue sih?
“Iya….!” kriukkk…garing!!
“Ya udah..nih Nay balikin ke mas Doni lagi ya….!”
“Meeting!! Meeting!! ” tiba-tiba udah ada muka persis di depan muka gue. Bibirnya bergerak-gerak ganas membisikkan kata meeting.
“Halo, Dono!” suara Doni lagi.
“Meetingnya tinggal nunggu elo!” semakin ganas bibir itu. Sekarang bentuknya mengerucut ke depan. Bibir Sonya – si sekretaris sok cantik dan sok seksi.
“Gue ditunggu meeting, Nyet! Ntar kalo selo gue telpon lagi de. Udah ye.. salam buat bini dan anakmu!”
“Oke Dono! Bye!”
“Dono!! Dono!!” ujarku protes
“Udah sana meeting! Selamat meeting…!”
Klik….

Mudah-mudahan meetingnya bukan membahas tentang tagihan telpon yang semakin membengkak.

Gue melangkah malas menuju ruang meeting. Tau nggak sih, kalo boleh jujur nih. Gue sebenarnya udah males banget ikut ritual meeting setiap pagi seperti ini. Apalagi kalo udah mendengar si Adrian sang pemred baru itu berkicau dengan segala macam omongannya. Gue udah males liat muka dia. Bete! Dia tuh baru dua bulan jadi pemred disini, gantiin pak Gandi yang tiba-tiba pindah ke teve. Iya sih dia lulusan luar negeri, tapi gue rasa dia bisa masuk sini hanya karena yang punya perusahaan adalah omnya sendiri.
Pasti dia sudah bediri dengan belagunya di depan peserta meeting. Mulai ngomong dengan campuran bahasa inggris yang tampak disengaja. Tampangnya yang emang sepa’ abis jadi terlihat makin menyebalkan dengan kata-katanya yang lebih sering memuji dirinya sendiri. Padahal apa sih yang bisa dibanggakan dari dia? Cuma si paranoid sombong yang pulang ke Indonesia tepat waktu, tepat di saat ada lowongan penting di salah satu perusahaan om nya yang kaya raya itu. Ughhh..please stop Dini! Jangan benci dia. Ingat! Gimanapun juga dia bos elo. Pelan-pelan otak sehat gue menghentikan gue untuk mendaftar nilai minus Adrian di mata gue.
Meeting udah jalan lima menit waktu gue masuk dan langsung duduk di kursi kosong di sebelah Alex – fotografer yang seringkali jadi rekan tim gue. Semuanya lagi pada (tampak) serius mendengarkan Adrian – sang pemred yang sedang memberikan arahan pembuka. Hoaaammm…gue malah jadi ngantuk kalo masuk ruang meeting yang dwingin dan wuangi ini. Arahan pembuka dari Adrian udah bisa gue hapal. Setiap hari pasti sama, cuma itu aja dibolak-balik (kayaknya dihapal mati ma die). Ya…mudah-mudahan sebentar lagi si Suni OG datang bawa makanan dan minuman. Dan mudah-mudahan makanan dan minumannya sama seperti kemarin. Apple pie sama jus strawberry. Ya perusahaan ini memang sangat memperhatikan kesehatan karyawannya. Mereka sengaja memberi jus karena jus kan lebih sehat dibanding kopi. Aduh…jadi ingat. Kopi gue masih di pantry belum gue minum. Pantesan gue ngantuk…
“Dini!!”
Sumpah gue kaget! Siapa yang manggil gue?
Adrian?
Selamat tinggal apple pie, jus strawberry dan kopi yang masih di pantry. Tadi abis ngomongin apa ya mereka?
“Kamu ke Jogja besok. Sama Alex!”
Hah? Besok??
“Ada hotel bintang lima yang baru dibuka. Salah satu paket utama mereka adalah paket honeymoon. Nah kebetulan sekali mereka mau diliput oleh majalah kita. Semua biaya akomodasi dan transportasi akan ditanggung oleh mereka. Selain itu selama dua triwulan mereka juga akan memasang iklan di halaman belakang majalah kita. ” Adrian mengakhiri kalimatnya dengan senyum bangga dan menatap satu persatu peserta meeting.
Yaela…biasa aja kali..
Ehh..iya…besok gue disuruh liputan kemana…?
“Besok no problem ya, Din?” mata Adrian lurus menatap gue. Kalo diperhatiin sebenarnya Adrian cakep juga. Usianya sebenarnya nggak jauh beda sama gue. Masih keliatan muda kok. Tinggi, badannya atletis, matanya tajam menembus ke jantung. Eitss…apa-apaan sih gue? STOP DINI!!!
Sebentar…besok gue ada acara penting nggak ya? Halah..tapi mau pake alasan apa juga gue harus tetap mau berangkat. Selain gue, mana ada reporter yang bisa diharapkan bisa liputan sudden keluar kota gini. Karena semuanya mereka sudah berkeluarga dan punya anak, cuma gue yang masih…jom..eh lajang. Mau nggak mau ya harus mau.
“Liputannya kemana si, Lex? ” bisikku pada Alex.
“Jogja, bolot! Makanya jangan ngelamun mulu. Cowok aja yang dipikirin! Gatel!” Alex sok tau banget nih.
Gue bukan mikirin cowok, bego! Gue lagi bayangin apple pie, jus strawberry dan kopi gue yang masih di pantry. Hiiiii…
Apa kemana tadi? Jogja? Boleh deh..aduh kok dalam hati aja gue bisa sok cool gini ya kalo berhadapan sama Adrian? Heran gue! “Ya..no problem, pak!” setelah menunggu hampir tiga menit akhirnya pertanyaan Adrian gue jawab juga. Jogja gitu loh..ya nggak mungkinlah gue nolak.
“Besok naik pesawat pagi. Tiket pesawat sudah mereka kirimkan tadi pagi. Nanti setelah ini saya minta Dini dan Alex ke ruangan saya ya. Baik..kita lanjutkan lagi meeting kita.”
Halah..males banget gue dengar ocehan dia lagi. Cuma berdua Alex lagi. Dari awal dia masuk sini, sekitar dua bulan yang lalu, gue udah nggak respect liat tampangnya yang sepa’ abis. Udah gitu peraturan-peraturan baru yang diciptakannya yang menurut gue dan anak-anak yang lain agak tidak masuk akal bikin gue tambah sebel ama dia. Setelah pemred dipegang si belagu itu, semua orang harus ngabsen dulu ke kantor, nggak perduli lo punya jadwal liputan di sebelah rumah lo, lo harus ke kantor dulu buat absen. Abis itu baru berangkat liputan. Aneh kan? Udah gitu kalo habis liputan nggak boleh kemana-mana dulu. Harus setor muka dulu ke kantor. Grrr..orang itu emang rada aneh. Selain belagu dan aneh, dia juga paranoid. Semenjak Maureen resign, dia langsung curiga sama setiap orang yang nggak masuk kerja. Mulai dari cuti sampai alasan sakit atau ada urusan keluarga langsung dicurigai interview di tempat lain. Dan karena ke-paranoid annya itu jugalah dengan diam-diam dia menyadap email gue. Dia tau gue sama Maureen sering email-emailan, dan mungkin dia pengen tau gue ada rencana apa. Tidak cukup hanya menyadap email gue. Tiba-tiba saja dia meminta IT untuk memblokir email Maureen. Jadi email Maureen gak bisa masuk ke email gue. Untungnya di kantor Maureen yang baru bisa buka gmail, yahoo dan sejenisnya. Tidak seperti disini yang sejak kehadiran orang itu semua web email gratis termasuk YahooMessenger diblock. Mungkin sebentar lagi koneksi internet juga diputuskan sama dia. Ahhh..terserahlah!!
Gue tau sih mungkin gue agak salah, menggunakan email kantor untuk keperluan pribadi. Tapi kalau masih dalam batas wajar gue rasa its not a problem lah. Itu juga buat email-emailan ama teman-teman gila gue dan Maureen. Itu aja. Teman-teman yang lain yang jarang kirim email biasanya kirim ke gmail gue. Hiii..heran gue. Yaa biarin aja dia baca semua email dari temen-temen gue. Biar dia baca email Donat yang gila itu, atau email Maureen yang kadang secara terselebung atau terang-terangan ngatain dia. Biarin! Gue nggak perduli. Salah sendirin pake nyadap-nyadap email orang. Tapi selama ini dia juga selalu bersikap manis di depan gue. Beraninya main belakang doang. Udah ah..ngapain juga gue mikirin si Adrian itu. Gue juga udah nggak masalah dia nyadap email gue. Dan yang pasti gue nggak benci sama dia. Gue Cuma sebel sama sikapnya. Halah..ngapain juga dibahas? Mendingan mikirin yang enak-enak aja.

Ke Jogja? Jadi enak..ya mudah-mudahan hotelnya enak dan nggak pelit. Gue ama Alex emang sering liputan ke luar kota. Biasanya ke hotel-hotel yang sedang promosi, tapi tak jarang juga ke hotel yang udah punya nama. Selama ini liputannya lebih sering ke daerah Bali atau Lombok, kadang ke daerah Jawa Barat, ke Anyer. Selama gue kerja disini ke daerah Jawa Tengah dan Jogja belum pernah. Travelling gretong..itulah enaknya jadi reporter majalah. Tapi nggak selamanya enak lho. Gue pernah liputan ama Alex di salah satu hotel di Bogor. Benar-benar dah tuh hotel pelitnya minta ampun. Masa gue ama Alex cuma dikasi satu kamar. Padahal kan mereka tau kalo gue bukan bininya Alex. Jadilah Alex tidur di sofa gue di tempat tidur. Mana AC nya dingin banget, nggak bisa dikecilin. Nggak bisa tidur gue semaleman. Udah gitu pas mau pulang kita disodorin bill untuk bayar breakfast, makan siang dan makan malam. Kampret dah!! Bukannya nggak punya duit atau pelit. Tapi please deh..!
Pernah juga waktu gue dan Alex liputan di suatu resort di daerah Jawa Barat. Emang sih gue ama Alex dikasi dua kamar. Tapi buseeett…tempatnya spooky banget men! Jarak antara satu paviliun ke paviliun lainnya hampir sekitar lima puluh meter. Mana sepi, gelap, pohonnya gondrong-gondrong. Sumpah deh…itu mah bukan tempat honeymoon tapi tempat uji nyali kaleee.
“Oi….lo ngelamunin apa?” Si Alex menyikut lenganku.
Jiwaku pun kembali ke ruang meeting. Lalu dengan pura-pura khidmat mendengarkan ceramah penutup Adrian tentang mulai menjamurnya majalah pengantin seperti majalah tempat gue jadi kuli.
Halah….Adrian..lo takut disaingin ya?

RENDRA MICHAEL OR RENDRA MIKEL YA?

Udah jam enam? Gue kaget waktu nggak sengaja ngeliat sudut kanan bawah BEN-Q gue. Seharusnya jam lima tadi gue udah pulang.
Ahhh..hari yang melelahkan. Kalau ada rekan kerja yang nggak masuk gini ni nasib gue. Mana lagi banyak masalah. Apalagi ditambah shipper-shipper yang ngejar-ngejar minta container cepat datang. Tadi gue abis adu argumen by phone sama salah satu shipper gue. Udah jelas-jelas dia telat booking, malah nyalahin gue karena container nya nggak bisa datang hari ini. Mana nyolot banget lagi ngomongnya. Nyerocos panjang kali lebar bikin kuping gue panas. Wasting my time, tau! Kalau bukan VIP shipper udah gue banting kali telponnya. Ya nasib..ya nasib! Gue doain semoga shipper itu jarang shipment. Jadi gue terhindar dari mulut bawelnya. Kalo akhir bulan gini container memang sering shortage. Sebenarnya bisa dihindari sih, kalau saja mereka bisa kasi booking projection dari jauh-jauh hari. Bukan seperti ini. Kirim SI Booking di hari Selasa sore untuk kapal Sabtu. Mana container hanging pula! Emangnya container punya mbah nya apa bisa seenak udel minta suruh didatangkan. Sebel gue! Aduh kok gue jadi kaya mbak Tasya yang suka ngomel-ngomel sendiri sih? Cah lanang kok senengane ngedumel!
Waduh..hampir lupa kan gue. Tadi kan gue belum reply emailnya Doni. Bisa beranak juga tuh orang gila. Mudah-mudahan anaknya nggak segila dia. Ah…lupain deh tuh shipper-shipper rese. Ingat Doni alias Donat dan ketiga orang gila itu bikin otak gue agak fresh. Keempatnya, sahabat kental gue waktu kuliah.
Si Donat gila yang nggak bisa diam. Sekarang udah menikah dan punya anak satu. Dia tinggal di Bandung. Kerja di perusahaan IT, sumpah gue nggak tau dia bagian apa. Bininya Naya adalah cintanya yang datang tiba-tiba. Naya memang punya ciri-ciri istri yang baik dan ibu rumah tangga yang baik. Nggak salah Doni memilih dia jadi istri dari sekian banyak cewek-cewek Barbie yang mengejar cintanya. Naya bukan tipe wanita karir, selain mengurusi keluarganya, Naya memilih membuka usaha menjahit dan sekaligus butik kecil di depan rumahnya. Dan gue belum pernah berkunjung kesana. Kata Doni, gue sahabat durhaka nggak pernah jenguk dia ke Bandung sana. Doni adalah sahabat yang baik walau agak aneh. Dia juga anak yang berbakti kepada orangtua dan apalagi kepada eyang kakungnya. Sumpah..gue heran kenapa begitu sayangnya Doni ama sarung ijo kotak-kotak peninggalan eyang kakungnya. Dan..dan…nama itu…akhinya nama itu dipake juga buat nama anaknya. Malang sekali nasibmu, nak…punya bapak segila Donat. Haakakaakakaakk..
Si Dini alias Dono yang sama gilanya. Nggak bisa diam juga. Senangnya becandaaaaa terus. Tapi gue salut ama dia. Gue belum pernah ketemu orang dengan rasa kesetiakawanan setinggi Dini. Dini rela ngelakuin apa untuk sahabatnya. Udah gitu anaknya nggak pernah marah. Easy going dan nyantai banget. Dia tinggal di Jakarta dan jadi reporter di sebuah majalah pengantin ternama. Oya statusnya masih lajang. Yang gue tau, dia masih jalan sama Dimas, pacarnya yang masih nerusin S2 di Jerman. Tapi sampai sekarang gue belum pernah melihat wujud asli Dimas. Mereka jadian setelah lulus kuliah. Dan sejak wisuda gue belum pernah ketemu Dini lagi.
Stella alias Lala. Si cuek dan agak lugu itu sekarang udah berubah. Gue pernah ketemu dia waktu ada meeting di Jakarta. Gue emang janjian ketemu dan asli sumpah gue kanget banget ama Lala yang sekarang. Lala benar-benar ber style wanita karir cosmo abis. Gaya bicara dan pembawaannya juga udah beda banget ama yang dulu. Kalo dulu nada bicaranya agak lambat dan manja sekarang berubah sebaliknya. Terkesan smart dan berwibawa. Lala juga masih lajang. Hampir sama seperti profesinya, pacarnya juga bekerja sebagai di sebuah bank ternama. Karir Lala melesat pesat. Begitu juga dengan life style nya. Sumpah gue kaget banget waktu Lala ngeluarin rokok dan ngerokok dengan santainya. Di keramaian, di sebuah café smoking area di sebuah mal di Jakarta. Lala udah nggak lugu lagi. Atau gue yang terlalu ketinggalan jaman ya? Tapi dia tetap sahabat terbaik gue.
Then…Nita? Dimana sih tuh anak? Setelah wisudaan dan kembali ke rumah masing-masing hanya Nita yang menghilang. Nggak ada satupun yang tau kemana anak itu pergi. Email-email yang selalu di cc in ke dia nggak pernah terbalas. Nomor handphonenya udah dijawab sama mbak-mbak yang memohon periksa kembali nomor yang anda tuju. Waktu gue coba telpon ke rumahnya ternyata penghuni rumah udah ganti. Ditanya keluarga Nita pindah kemana dia nggak tau. Keluarga Nita dari dulu emang sering pindah-pindah seperti manusia purba. Profesi papa Nita memang sering dipindah sana-sini. Nita anaknya agak pendiam,. Terkesan lemah lembut dan nggak banyak ngomong. Tapi anaknya asik dan nyantai juga. Setia kawannya juga tinggi. Tapi gue meragukannya setelah dia menghilang tanpa kata.
Dan…inilah gue si ganteng Rendra, tak perlu kuucapkan nama lengkapku yang panjang bukan. (Tapi sumpah nggak sepanjang nama anak Doni yang bisa buat nama tiga orang itu). Ah, ada baiknya kuucapkan saja. Agar kalian tau perbandingan antara panjang nama gue ama nama anaknya Doni. Oke..diulang!
Dan…inilah gue si ganteng nan cakep bin keren. Nama lengkap gue sesuai ktp adalah Rendra Michael, nama lengkap gue sesuai ijazah adalah Rendra Mikel. Dan yang benar adalah sepertinya yang di ktp. Gue lupa mulu liat akte lahir gue. Gue masih lajang, tapi bukan jomblo alias udah punya pacar. Tapi sama aja..cewek gue jawoh di mato. Empat bulan yang lalu dia pindah tugas ke Denpasar. Dan akhir-akhir ini hubungan kami sudah mulai meretak. Kurasa sudah ada laki-laki lain di hatinya. Haiks….
Udah hampir dua tahun ini gue tinggal di Semarang, mengais rejeki. Mencari nafkah demi sesuap nasi. Haiks…
Gue lahir dan besar di Surabaya, bokap nyokap gue dan sodara-sodara gue sekarang masih tinggal disana. Dan adalah yang dulu membawa gue terdampar di Lampung adalah, hasrat terpendam bokap gue untuk menguliahkan semua anaknya di Perguruan Tinggi Negeri. Bukan karena masalah biaya, tapi karena memang sudah tekad bokap gue dan mungkin ada alasan terselebung lain kali (hehehhe…helaw pa…lagi apa nih?). Gue bungsu dari tiga bersaudara, kedua kakak gue laki-laki. Satu lulusan ITB , satunya lagi UI. Sebenarnya dulu waktu UMPTN pilihan pertama gue adalah UI, tapi takdir telah membawa gue ke Lampung. Kalo nggak kuliah di Lampung, mana pernah gue ketemu dan bersahabat dengan keempat orang gila itu. Gue juga nggak tau kenapa waktu pengisian formulir tiba-tiba milih Lampung di pilihan kedua gue setelah UI.
Lulus kuliah dari Lampung gue balik sebentar ke Surabaya. Trus ke Jakarta. Gue emang sengaja cari pekerjaan di Jakarta. Karena gue ada niat nerusin S2 di UI (hasrat terpendam gue kuliah di UI). Tapi lagi-lagi takdir membawa gue ke Semarang. Bukan jodoh gue kali ya tinggal di Jakarta. Bolak-balik gue ke gedung pencakar langit itu untuk interview dan tes ini itu. Setelah satu bulan menunggu, gue akhirnya diterima. Tapi…eh…ditempatin di Semarang. Perusahaan asing, sebuah Forwarder yang sudah cukup ternama. Setelah mikir seribu kali akhirnya berangkatlah gue ke Semarang. Kota yang tidak begitu ramai, berhawa panas dan banyak nyamuknya. Di Semarang gue hidup sebatangkara. Dapat tempat kost yang lumayan bagus yang dibayar oleh perusahaan, dapet mobil hak pakai dan beberapa fasiiltas. Enak sih…tapi sayang sekarang lagi nggak ada lowongan. Penting nggak sih gue cerita tentang bagian ini? Hehehehhehe…
Umur gue udah menjelang 25 tahun. Ya harusnya gue udah menikah..Doni yang setahun lebih muda aja udah punya anak. Menikah muda asik kali ya?
Oiya lupa…gue belum reply email Doni…
Udah setengah tujuh..reply email dulu sebelum pulang.

To : Donat
Cc : Dini, Lala, Nita
Subject : Re : Species Baru
From : Rendra

Selamet ya, Nyet!
Akhirnya lo duluan yang berhasil menghadirkan species baru di muka bumi ini. Dapat gue liat lewat poto-poto anak lo, kalo sepertinya anak lo menuruni sebagian besar bentuk-bentuk muka lo. Tapi gue harap lo dapat lebih bijaksana agar sejak dini mencegah agar anak lo nggak ngikutin beberapa kebiasaan buruk lo, termasuk penyakit akut lo di masa lalu (yaitu playboy kelas kampak..). Kiranya juga lo memberi kebebasan mutlak kepada anak lo untuk dapat memilih sifat-sifat baik saja dari diri elo. Sumpah, gue juga dapet melihat dari sinar mata anak lo, kalo sepertinya ada sedikit penyesalan terpancar di sana. Pasti sebenarnya, jauh di lubuk hatinya yang paling dalam, dia pengen punya bapak yang seganteng diri gue yang ganteng tapi tidak sombong apalagi playboy ini.
Hakkakaakkakaka..siapapun tau kan, kalo gue jauh lebih ganteng dari lo. Tapi lo hanya sedikit lebih beruntung bisa lebih dulu merit dan punya anak. Bukan seperti gue yang sekarang sedang menghadapi gejala kejombloan ini. (Nanti kalo sempat gue ceritain tentang hal ini).
Dan..lalu..kemudian..dengan terlahirnya Paijo (ini kan nama panggilan anak lo dari nama panjangnya yang bisa didaftarkan di museum MURI itu?). Maka itu artinya kita harus segera melaksanakan pertemuan keramat di bawah pohon beringin di almamater tercinta kita itu bukan? Seperti perjanjian di antara kita berlima yang kita sahkan di bawah pohon beringin itu juga.
Tapi nggak usah buru-buru nyet. Ntar aja kalo anak lo dah boleh dibawa jalan jauh aja (tapi Bandung- Lampung kan nggak jauh, nyet? Cuma semalem naik bis. Jauhan juga gue dari Semarang).
Oke, nyet ude dulu ye. Gue udah mau pulang neh. Udah hampir jam tujuh malam. Elo tau kan tempat gue lembur nggak dibayar. Jadi nggak ada guna gue berlama-lama disini.
Oiya hampir lupa gue. Bodi lo kok mekar banget sih? Yang hamil sebenarnya elo apa bini lo? Hakkakakaka…diet, nyet! Parah lo bisa membengkak gitu.
Salam buat Naya dan Paijo.

Lupis.
RendRa Ganteng

Advertisements

2 thoughts on “Another Two Chapter (of Di Bawah Pohon Beringin)

  1. uni dah baca 3 cerita dari di bawah pohon beringin ini, seru :D, btw klo dah ada sambungannya, plizzz kasih tau uni ya, makasih sahabat ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s