Novel · travelling

Bete Abis (Disbrik’s Life Story)

Pernah nggak sih lo ngerasain yang bete banget gitu? Pokoknya bete
sebetenya deh (eh…kok seperti lagu Malaysia yang itu ya…hekekekke).
Nah..hari ini ni..gue ketiban virus bete abisss yang sangat menyiksa jiwa
raga gue….Pokoknya hari ini gue nobatkan menjadi hari yang bener-bener tidak
menyenangkan bagi perkembangan psikis gue. Ah..gue takut kalo setiap hari
begini jangan-jangan lama-lama gue jadi psikopat. Hiiyyyy…
Segala sesuatu terjadi bukan tanpa alasan. Pasti ada alasannya kenapa
sesuatu itu bisa terjadi. Dan sama seperti kasus gue ini. Lo bete pasti ada
penyebabnya. Dan untuk menghilangkan kebetean itu, pertama-tema lo harus
tau dulu penyebabnya dong? Sama seperti dokter yang cari tau dulu lo sakit
apa, baru deh lo dikasi obat. Kalo lo asal aja di kasi obat kan bisa gawat!
Dan..kenapakah gue bete banget hari ini. Mari kita telusuri bersamosamo.
Inilah kronologi singkat yang dapat kami jabarkan :
Pertama
Gue harus berhadapan ma forwarder yang senengnya marah-marah…(aneh…gue
yang shipper kok malah dia yang marah-marah ya??…harusnya kan sebagai
forwarder dia harus baik-baik sama gue yang memakai jasa dia? Apa dia nggak
tau ya kalo customer is queen) Tapi bodolah! Gue biarin aja dia ngomel-ngomel
terus. Gue bawa nyantai..gue males berantem..gue males adu
argumen…jadi ya ngalah aje..dengerin dia marah-marah nggak jelas gitu. Yang
penting dia mau ngerevise B/L Mexico gue. Lagian kalo vessel belum departured
kan harusnya masih sah-sah aja kan kalo kita mo revisi B/L? Lagian yang di revisi
juga bukan quantity atau grossweight. Bukan data yang masuk data manifest
yang dia kirim ke carrier alias feeder operatornya kapal yang bakal ditumpangi
container gue. Cuma nomor telepon “Notify party” nya aja yang salah satu
angka. Sama minta ama “Also notify” nya di remove. Dan semua itu juga karena
sudden request dari buyer. Gitu doang…Grrrrrkkkkkk..cape deh gue kalo harus
berhadapan ama forwarder yang senangnya marah-marah terus. Bikin bete!!!
Tapi..setelah gue pikir-pikir ulang…ternyata bukan ini yang bikin gue
menderita penyakit bete-sebetenya ini. Gue biasanya nggak terlalu nanggepin
orang yang marah-marah atau ngomel-ngomel ama gue. Biasanya gue cuek
dan nggak gue masukin hati. Trus kenapa dong gue bisa sebete ini?
Ternyata ini penyebabnya :
Gue lagi bete ama calon penerbit novel gue (gue bilang calon karena
sampe saat ini mereka belum juga nerbitin novel gue yang udah confirm terbit).
Kayaknya nggak jelas gitu deh. Padahal mereka punya nama yang lumayan
besar lho. Menurut jadwal yang dikasi ke gue, harusnya dari tiga bulan yang lalu
naskah gue tuh udah udah naik cetak. Tapi sampai hari ini Surat Perjanjiannya –
yang katanya udah dikirim ke alamat gue dari entah kapan itu aja belum
nyampe-nyampe ke tangan gue. Gue konfirmasi ulang kata bapaknya bener
udah dikirim mbak. Bapaknya ampe sebel gitu lagi ma gue. Kirim kemana ya kok
nggak nyampe-nyampe? Apa pake prangko gopek kali ya? Ihhh..ngebetein
banget kan? Kadang kalo otak kriminil gue lagi on, gue berburuk sangka aja tuh
takut ditepu ma tuh penerbit. Tapi rasanya nggak mungkin penerbit sebesar itu
mau menepu rakyat jelata dan penulis kroco alias nggak penting kaya gue
ini…Huakakakkakaka….kayaknya ini deh yang bikin gue menderita betesebetenya.
Trus…sorenya…hari ini kan gajian ney…dan bulan ini adalah jadwal
penilaian dan kenaikan gaji. Teorinya: yang kerjanya bagus pasti gaji naik.
Prakteknya nggak tau deh. Udah berharap-harap gaji gue yang tak seberapa itu
bakal ada kenaikan. Tapi eh tapi…haaaahhh…waktu liat slip gaji gue yang
nggak ada perubahan alias kenailan sepeserpun langsung patah hati deh
gue…Gue hanya bisa menatap pilu slip gaji gue yang yang hanya membisu itu.
Sambil mengenang malam-malam bahkan dini hari-dini hari yang gue lewatin
bersama dokumen-dokumen eksport yang njelimet dan kadang bikin sutris.
Oughhh…Kezamnya!!! Bener-bener dah hari ini hari yang benar-bener bikin
BUETEEEEEEEEEEEEEEEEEEE.
Terkadang kita memang tiba-tiba merasa sial dan mendapat berbagai
hal tidak menyenangkan sekaligus dalam sehari. Tapi yakinlah, pasti ada sesuatu
yang menyenangkan di balik semua itu. Emang susah banget cari titik
senangnya. Tapi kalo lo sabar dan teliti pasti dapet deh.
Dan satu pesan gue, pastikan penyebab bete anda sebelum anda
menghibur diri. Tapi jangan sampai jadi wanita penghibur di club-club malam ya
temen-teman? Nah lo hubungane opo?

Advertisements

33 thoughts on “Bete Abis (Disbrik’s Life Story)

  1. Yessi ketiban virus bete abisss …
    kok bisa seh.. ?
    virus itu … sangat menyiksa jiwa raga..?

    virus apa ya… virus H1N1…blum tuntas…
    adalagi neh…virus yessi…? 😀

    1. wakakakka..bukan virus ituh…kaloh virus itu akuh tyakutttt…
      cuma virus bete en males kok…
      sembuhnya juga gampang..tergantung niat dan makanan yang dimakan..nah lho? xixixixi

  2. Pesan Yessi : “Jangan sampai jadi wanita penghibur di club-club malam…”

    Pesan abrus : “Camkan pesan *Yessi itu … baik2…!!”

    Salam…

  3. Aq komen hetrik nih… 😉
    Ooo. Yessi *novelis…ya ?… Selamat dah..!

    Kalo dah terbit… bilang ya… aq borong novel2 itu… buat isi parsel lebaran.. 🙂

    Serius…aku tertarik ama novel… salam…

    1. hehehehe…aku terharu…sungguh….:)
      ummm..novel kedua baru mau terbit..tapi ga terbit-terbit…hiksss…hiksssss…hoaaaaaaaaaaa…
      sepertinyah akuh tertipuh….
      jangan sebut novelis ah….gak ku-ku!!! xixixixixiix…belum saatnyah… 🙂

  4. Ooo…novel pertama dah terbit..?
    apa judulnya .. n.. di gelar di mana?
    (Gramedia / Gunung Agung / Ps. Jum’at ..kah?..
    pliss…aq serius mo beli…) 🙂

    1. hehehe..di Gramed ma GA ada..tapi ga tau deh kalo dah habis…xixixiixix…(sok pede gitu kan gw…)
      di blog ini ada kok covernya…judul postingannya “Setahun” hayo dicari-cari…
      xixixiixix…

  5. bener bgt…
    dibalik segala sesuaut yang ada dalam kehidupan ini, pasti memiliki tawa bahagia di baliknya. semua tergantung bagaimana menyikapinya aja

  6. Bete itu ada yang ngasih, yes..
    jadi klo yessi ga mau bete.. minta yang ngasih biar ambil lagi semua rasa tak enak itu..

    siapa siyh yg punya dan ngasih..? Dia, Sang Maha Pemilik Segala Sesuatu..

  7. Haa …

    Yang paling kutu kagum : Mbak Yessi penulis novel

    Yang paling kutu rasakan : Kebetean yang lagi mbak rasakan karena g naek gaji

    yang paling kutu bingung : Penjelasan super njelimet tentang ekspor impor, arggghhh …

    @ bundo : Alim betul bundo kita inii … jadi tersipu ^^

  8. seharusnya setelah melampiaskannya ke dalam blog, dirimu sudah ndak bete lagi. karena salah satu penyaluran segala macam perasaan adalah dengan menuliskannya dan menyampaikannya kepada khalayak. 🙂
    betul?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s