Mom's Story

Maaf, Aku Selingkuh…..

Akhir tahun 2015 yang lalu saya melakukan survey online tentang hubungan dengan pasangan dan hubungan dengan masa lalu. Survey ini saya lakukan sebagai bahan observasi untuk novel self published saya yang berjudul “Maastricht Memory” yang masih bisa dipesan lho di nulisbuku. (eh…kok malah jualan?) 😛

Saya agak kaget dengan jawaban dari beberapa pertanyaan. Yang salah satunya adalah tentang mencintai pasangan. Dari 100 orang responden yang menjawab, ternyata hanya 67% yang benar-benar mencintai pasangannya. Dan ada 53.75% yang masih sering teringat pada mantan pacar, bahkan ada 6.25% yang masih sangat mencintai mantan pacarnya. Lalu…ada 29.11% yang mengatakan bahwa dia mungkin bisa mencintai dua orang sekaligus dan 8.86% yakin banget bisa mencintai dua orang sekaligus. Heh? Seriously? Yes, tapi ini hanya hasil survey dari 100 orang ya, bukan seluruh masyarakat Indonesia raya.

Apa hubungannya dengan selingkuh, Yes?

Dari beberapa teman yang pernah curhat (dulu kebetulan saya sering jadi tempat curhat), perselingkuhan biasanya terjadi dengan :

  1. Mantan, jadi semacam cinta lama bersemi kembali gituh.
  2. Rekan kerja, jadi semacam cinta lokasi gituh

Dengan melihat hasil survey tadi, nggak heran sih ya kalau banyak orang yang akhirnya selingkuh dengan mantan pacarnya. Lah lebih dari 50% je yang masih sering teringat sama mantan? Kalau masih sering teringat gitu dikasi bensin dikit aja pasti langsung terbakarlah. Awalnya mungkin janjian ketemuan ngopi-ngopi, nanyain kabar. Eh lama-lama kok nyaman ya. Fasilitias mendukung pulak. Oh dia masih cantik seperti dulu, senyumnya masih seperti dulu, matanya yang indah. Udah dah.. lupak anak istri. Pacalan lagi deh. Maaf, mah aku selingkuh. Tapi cintaku tetap untuk mama dan anak-anak kok. Setoran bulanan nggak akan berkurang. Tapi mungkin kartu kredit ada transaksi yang agak lain dari biasanya. Tapi tagihannya dikirim ke email kantor kok, ma. Jadi kamu nggak akan tahu.  Pret!

Yang kedua, selingkuh dengan rekan kerja. Karena tiap hari ketemu, yang tadinya biasa-biasa aja tapi kok lama-lama senyumnya manis juga, ya. Dia juga baik banget sering bantuin aku. Dia lembut banget, nggak galak seperti istriku. Dia pengertian dan sabar banget nggak seperti istriku yang suka marah-marah kalau aku naro handuk sembarangan atau lupa matiin lampu kamar mandi. Trus jadi suka deh sama si rekan kerja. Makan siang selalu bersama, lembur selalu bersama, kadang-kadang bawain sarapan, yang satunya ngilang sepuluh menit aja udah kangen. Jadi semacam cinta-cintaa remaja gitu. Kau harus selalu ada dalam pandanganku.

Ada gitu yang kek gini, Yes? Ada! Teman saya sendiri yang mengalaminya. Jadi suatu malam dia curhatlah pada saya tentang hubungan yang katanya nggak ada apa-apa itu. Si bapak udah agak tuir dan anaknya udah gede-gede. Dengan rutinitas makan siang bareng, sering bawain sarapan dan sering sms-an (iya, jaman dulu masih sms-an). Teman saya berdalih bahwa dia nggak ada hubungan apa-apa. Sebagai emak-emak tentu saja saya langsung panas dan nggak terima banget sama curhatan si teman.

“Tapi gue nggak ada apa-apa! Cuma makan siang bareng, kadang lembur bareng. Trus sms-an. Sms nya juga nggak ngapa-ngapain paling nanya udah makan atau belum. Lagi ngapain. Sepele gitu deh.” kata teman saya waktu itu.

Dan waktu itu saya bilang, “Coba sana lo sms-an sama tukang somay dekat kantor lo, nanyain udah makan atau belum, nanyain lagi ngapain lagi dimana.”

“Eh gila kali lo?” jawabnya lagi.

“Ya brarti lo gila juga sms-an sama suami orang. Sama aja kan. Cuma orangnya beda. Lo juga kenal sama abang tukang somay, punya nomor hp nya juga kan?”

Abis itu dia diem lama (curhatnya by phone karena kita ada di beda kota). Trus ngomong ngantuk dan menyelesaikan pembicaraan. Abis itu lama banget dia nggak pernah telpon saya. Dan beberapa minggu kemudian dia kirim sms. Maaf, gue emang selingkuh sama dia. Dia udah nembak gue. Gue nggak kuat. Dianya baik banget. Trus saya balas, “Jangan temenan ama gue kalo lo masih selingkuh sama dia”.

selingkuh

Sms saya nggak dibalas. Tapi beberapa bulan kemudian dia menghubungi saya dan memberi kabar kalau dia pindah kerja. Katanya itu satu-satunya jalan untuk mengakhiri perselingkuhan yang sudah terlanjur terjadi. Untungnya, teman saya masih punya hati. Menyadari bahwa dia salah dan mencari jalan keluar dengan mencari pekerjaan baru. Katanya tiap hari dihantui rasa bersalah. Dan you know, nggak lama setelah dia pindah si bapak yang dimaksud punya gebetan baru lagi. Cape deh…

Buat sebagian laki-laki, mungkin…mungkin ya…selingkuh is just for fun. Semacam mengisi waktu luang atau mungkin mencari tantangan. Ya, mungkin ada sebagian kecil yang memang cinta mati dan rela meninggalkan istri dan anak-anaknya demi si mbak selingkuhan. Tapi akan berapa lama sih bunga-bunga cinta kaulah bulanku kaulah matahariku dunia milik kita berdua yang lain entahlah akan bertahan? Jangan-jangan abis itu mbaknya diselingkuhin lagi?

Oh saya sih nggak masalah yang penting materi ngucur deras bisa belanja-belanja sepuasnya dibeliin ini itu ini itu. Kalau dia mau selingkuh lagi ya, terserah. Suami orang ini. Ada yang punya pikiran seperti ini lho. Ya kalau gitu sih bukan selingkuh namanya, mbak…tapi…ah sudahlah 😀

picture from here

Advertisements

30 thoughts on “Maaf, Aku Selingkuh…..

  1. Katakan tidak pada selingkuh ya Mba’.. 🙂
    Kalo menurut aku sih selingkuh terjadi karena ada kesempatan dan peluang. Makanya kita jangan sampai membuka peluang dan kesempatan itu. Nice sharing Mba’.. 🙂

  2. eh tapi mantan pacar itu kalau ga diberes2in seberes2nya dan masih ada unfinished bisnis bakalan menikung di tikungan #curhat #emosi. jadi sebelum menikah pastikan dulu calon suami udah ga pnya unfinished bisnis apalagi urusan rasa sama mantan, kl ditikung bbrpa bulan sebelum hari H itu keparat namanya #eh

  3. Ini lho mbak yg sering ak lihat dan dengar. Terutama di antara teman2 kerja. Sampai pada satu titik ada seorang ibu2 teman kerja bilang, “selama dia masih pulang ke rumah, masih peduli pada anak2nya, dan tidak mengeluarkan kata cerai, ak bertahan”
    Dan aku speechless lho. Parahnya ini disetujui oleh byk perempuan yg nikahnya dah bertahun2. Kan ngeri mbak

  4. Aku juga kadang masih ingat mantan. Tapi ingat biasa aja. Bisanya kalo misal temen ada yang abis ketemu mantan terus cerita ke aku. Tapi abis itu yaudah lewat aja. Hehehe.

  5. semoga kita dijauhin dari yg begini2 ya mba…. aku sih ga pungkirin, waktu masa2 pacaran, aku ga bisa dibilang setia.. Adalah pasang cadangan , ya namanya aja memilih dulu sapa yg terbaik utk jd suami ;p.. tapi begitu nikah, stop semuanya yg berbau2 selingkuh.. kalo udh nikah, kita punya tanggungjawab ke Tuhan.. hukumannya jg jelas bagi yg selingkuh dalam pernikahan.. makanya aku ga mau..

    temen2ku jg banyak mba yg cerai gara2 pasangannya selingkuh ama temen kantornya.. kdg kasian sih.. apalagi kalo udh punya anak.. apa sbnrnya yg mau dicari yaa… sekedar petualangan sesaat, sekedar cari suasana baru… ntahlah,… Aku bersyukur aja suamiku bukan tipe begitu.. aku tau pasti kalo ttg ini.. apalagi krn kita kerja diperusahaan yg sama , walo beda cabangnya aja ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s