Mom's Story

Bersahabat Dengan Suami Orang

Kamu sudah menikah dan bahkan sudah punya anak? Punya sahabat cowok yang juga sudah menikah dan punya anak? Tapi pasangan kalian tak saling kenal?

Sejak kecil saya kebetulan selalu punya sahabat dekat cowok. Saya masih ingat waktu saya masih TK, sahabat dekat saya (yang adalah cowok) selalu setia nungguin saya yang selalu ribet kalau mau berangkat sekolah. Trus kita berangkat ke sekolah (yang kebetulan dekat banget dari rumah) sambil bergandengan tangan. Waktu masuk SD, dia juga ikut daftar di SD tempat saya mendaftar. Dan banyak peristiwa so sweet yang saya ingat. So sweet dalam hal persahabatan ya, bukan pacalan. Jaman dulu mah anak SD nggak ada yang pacalan.

Pernah suatu kali, kejadiannya waktu kelas tiga kayanya. Waktu itu di jam istirahat kedua. Saya dan teman-teman cewek sedang menonton teman yang sedang main lompat karet. Dan kebetulan tangan saya saya taro di belakang pinggang, eh tiba-tiba sahabat saya ini menaruh uang logam di tangan saya, lalu berlari kembali bermain dengan teman-teman cowok yang lain. Saya kaget dan teriak, “ini apa?”. Dan dijawab “Kamu jajan sana!”. You know, ternyata dia naro uang koin dualima atau limapuluh perak saya lupa. Rupanya dia merhatiin sejak keluar kelas saya tidak ke kantin untuk jajan. Makanya trus dia kasi sisa jatah uang jajannya ke saya. Padahal kita punya uang jajan yang sama banyaknya, uang jajan saya sudah saya habiskan di istirahat pertama. Banyak kejadian lucu lainnya, kalau saya terlalu “sibuk” dengan teman-teman cewek saya yang ada di sekitaran rumah, dia kadang ngirim surat yang diantar oleh adiknya. Isinya protes karena saya nggak main sama dia. Hahahaha…lucu-lucu pokoknya.

Kesininya dan bahkan setelah masuk dunia kerja, saya selalu punya sahabat dekat cowok. Sahabat beneran tanpa ada unsur cecintaan. Ya kalau ternyata dia diam-diam suka sama saya sih itu urusannya dia ya. (hahahah….pede banget!). Dan kalaupun ternyata saya diam-diam suka sama dia, ya itu rahasia hati saya lah πŸ˜€

Tapi dalam catatan sejarah, ada beberapa sahabat cowok yang kemudian menjauh karena saya nggak mau jadi pacalnya. Hahahaha….beneran yang nggak mau temenan lagi gitu, dan kalau ketemu juga nggak mau nyapa cobak. Kayak orang nggak kenal beneran. Trus saya juga pernah dong diam-diam suka sama sahabat saya, tapi nggak berani ngomong. Tapi pas dia curhat tentang gebetannya eh saya malah sok-sok an mendukung dan bantuin supaya mereka lebih dekat. Hahhaahha….asyem.

Sebelum menikah walaupun sudah punya pacal, saya masih sangat sering berhubungan dengan sahabat-sahabat saya ini. Kita masih sering SMS-an dan bahkan telpon-telponan di malam hari mbahas tentang kerjaan lah, film lah, buku lah, apalah apalah macem-macem pokoknya. Iya, telpon-telponannya lama banget sampai HP dan kuping saya panas. Sampai kadang-kadang pacal mau nelpon nggak bisa karena nomornya syibuk terus. Tapi terus pas ditanya pacal saya jawab aja jujur apa adanya, kalau abis telponan sama si ini atau si itu.

96ae8a5e6e8b1ddf_shutterstock_202991401

Karena jarak yang memisahkan, saya dan sahabat-sahabat cowok saya ini memang lebih sering berhubungan lewat telepon. Waktu itu sama pacal juga LDR an sih. Jadi praktis waktu senggang saya habis untuk having fun dengan teman-teman cewek. Dan ternyata itu cukup membahagiakan.

Setelah menikah, hubungan saya dengan sahabat-sahabat cewek tetap berjalan seperti sediakala. Tapi dengan sahabat-sahabat cowok jadi berubah ya. Setelah menikah saya tidak lagi menerima telepon tengah malam yang isinya cuma curhat masalah kerjaan atau masalah cewek gebetannya atau pacarnya yang nyebelin atau film yang baru dia tonton atau apalah apalah itu. SMS-an atau BBM an juga udah jarang banget. Paling cuma pada situasi tertentu. Misalnya waktu dia pas lewat Salatiga, trus dia kasi tau lewat SMS. Tapi trus sayanya baca SMS nya telat, saya tawarin mampir ke rumah eh nggak taunya dia udah nyampe mana. Telat balas SMS nya. Hahahha….

Atau waktu hari-hari tertentu sekedar ngucapin ulang tahun. Atau di hari-hari khusus untuk ngucapin selamat. Ya, pokoknya udah nggak seintens sebelum menikah dulu.

Setelah punya anak, jangankan telpon ya. Ulangtahunnya aja saya udah lupa. Hahahaha….jadi SMS an atau BBM an atau WA -an juga udah jarang banget. Saya pikir mereka juga sibuk dengan pekerjaan dan keluarga mereka ya. Jadi hubungan kita memang bisa dibilang sudah renggang.

Kadang-kadang kangen sih sama masa-masa dulu. Sesekali pengen ngobrol (walau hanya lewat telpon), tapi kok kayanya gimana gitu ya. Dan mau ngomongin apa coba? Trus kadang-kadang bisa tiba-tiba kangen banget gitu. Dan pengen kirim WA bilang : nyuk, aku kangen kowe lho. Hmmm…. tapi kok kayanya nggak pantes ya? Padahal beneran nggak ada apa-apa lho. Dan nggak enak juga kalau nanti ternyata istrinya juga baca. Bisa kepikiran kan dia? Walaupun kita udah kenal suaminya bertahun-tahun sebelum dia, bukan berarti kita berhak melakukan hal sesuka kita kan? Istri dan anak tetaplah yang utama buat suami . Jadi ya mending nggak usahlah. Jaga perasaan istrinya. Kalau lagi kangen, doaian aja semoga dia dan keluarganya sehat dan bahagia πŸ™‚

Saya pikir setelah sama-sama berkeluarga, hubungan kita dengan sahabat cowok emang akan merenggang. Karena pasti tidak mudah bersahabat dekat dengan suami orang. Apalagi kalau kita tidak kenal dekat dengan pasangannya. Kecuali kalau suami istri saling kenal dan mungkin tetanggaan atau udah sudah saling kenal dan dekat sebelum menikah dulu. Tapi bagaimanapun itu saya pikir persahabatan antara istri orang dan suami orang hanya akan sekedarnya. Nggak akan bisa sedekat dulu sebelum menikah dulu.

Itu menurut saya sih. Kalau kamu, kira-kira bisa nggak bersahabat (dekat) dengan suami orang?

 

pic from here

 

Advertisements

3 thoughts on “Bersahabat Dengan Suami Orang

  1. Kalo udah jadi suami orang aku akan lebih2 membatasi. Tapi kalo dianya masih single aku yg udah berkeluarga masih pernah sih jalan bareng sama suami dan anak2ku juga huahahaha. Ntah ya apa dalam hati bojoku yo guonduk, kenapa ada diantara kita… Dududu…

  2. Pernah punya sahabat cewek, setelah dia nikah aku sadar diri (agak menjauh) takut disangka macem2 ama keluarga serta suaminya….salam mbak.

  3. Sejujurnya kalo aku, ga bisa mba πŸ™‚ . Dulupun zaman sekolah dan kuliah, sahabatku banyakan cowo. Lbh asyik aja ama mereka krn biasanya lbh jaho nyimpen rahasia dan ga bawel. Malah pernah salah satu sahabat cowoku, jadi pacar, dan lumayan lama. Malah aku sempet kepikiran bakal nikah nih sama dia. Tp jodoh ditetepin lain ama yg di Atas. Yg sedihnya, hubungan jd ga bisa balik kayak wkt sahabat dulu. Malah canggung, ato jd ga akrab lagi. Setelah nikah, aku memang jaga jarak. Krn ga mau nyinggung suami nomor 1.yg kedua, aku jg ga mau main api. Niat hati memang cuma sahabtan.. Tp ga ada yg bisa jamin, semakin deket hubungan bisa aja berkembang ke arah lain. :D. Makanya aku milih lbh baik ga sahabatan ama cowo setelah nikah πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s