Uncategorized

Di Bawah Pohon Beringin (Chapter 2)

GUEJADI BAPAK EUY!!! 

      Alhamdullihah,

    Telah lahir putra pertama kami. Berat 3.35 kg panjang 51 cm di RS Bunda Cakep Bandung. Nama TBA. Naya&Doni. 
     

      Setelah hampir dua jam capek ngeden, masih sempat-sempatnya bini gue ngetik sms dan ngirim ke teman-teman and sodara-sodara. Mungkin rasa bahagia udah ngilangin semua rasa sakit dia tadi kali ya. Tak ada sedikitpun rasa capek tergambar di wajah Naya, senyum puas dan bahagia tergambar jelas disana. Gue yang tadi ikut nungguin Naya ngelahirin aja masih terasa capek. Naya ngelahirin normal, dan anak gue lumayan gede. Baru pertama ini gue ngeliat proses kelahiran seorang bayi. Gila ya perjuangannya. Gue langsung inget nyokap gue ni. Nyesal gue selama ini sering banget ngebantah nyokap. Oh..ibu maapkanlah anakmu yang nakal ini. Seandainya gue tau butuh perjuangan berat untuk ngelahirin gue…I love you, mom! more..more..more…

      Gue juga bersyukur banget! Gila gue udah jadi bapak! Anak gue cowok euy, cakep banget mirip bapaknya. Hehehehhe….setelah sembilan bulan mengandung (et dah..semua orang juga tau kaleee) akhirnya bini gue ngelahirin anak laki-laki secara normal di Rumah Sakit Bunda Cakep. Bokap nyokap gue beserta bapak dan ibu mertua gue dan beberapa orang saudara-saudara yang lain turut hadir menantikan kelahiran anak pertama gue. Maklum saja, anak gue adalah merupakan cucu pertama buat bokap nyokap gue dan juga buat bokap nyokap Naya- bini gue.

      Proses kelahiran anak gue tidak begitu lama. Pagi-pagi pas gue mau berangkat ke kantor tiba-tiba aja Naya mules-mules. Ya..emang udah bulannya sih. Abis mules-mules gitu langsung gue anterin Naya ke rumah bersalin terbagus. Peralatan perang yang emang udah disiapin dari bulan kemaren langsung gue bawa serta. Nyokap bokap dan mertua langsung gue telpon.

      Nyampe Rumah Bersalin Bunda Cakep (kata mertua gue ini adalah yang terbagus dan kebetulan kantor gue juga ngebebasin istri-istri karyawannya milih rumah sakit untuk ngelahirin dan berobat dan tentu saja semuanya ditanggung perusahaan) ternyata Naya udah bukaan lima. Sama dokter langsung dibawah ke ruang bersalin. Dan lalu kemudian…dua jam setelah itu anak gue terlahir ke bumi.

      Rasanya seperti mimpi aja. Sekarang ada mahluk baru dalam kehidupan gue. Yang dulunya cuma ada gue dan Naya, sekarang ada anak gue. Mau tau nggak rasanya kaya apa? Bahagia tau. Makanya cepetan kawin! 
 
 
 
 

 

      Setelah tiga hari selesai ngelahirin anak gue yang namanya masih TBA, bini gue kembali ke rumah. Rumah gue (yang cicilannya masih dua tahun lagi baru lunas) jadi ruame banget. Gimana nggak rame, tiga keluarga tinggal di satu rumah tipe 36? Bokap nyokap gue belum ada rencana mau pulang ke Jakarta, begitu juga dengan bokap nyokap mertua gue yang rumahnya sebenarnya masih di Bandung sini. Sepertinya mereka masih belum puas-puas ama anak gue. Cucu pertama gitu loh..sesenang-senangnya gue. Masih lebih senang kedua pasang kakek-nenek itu. Ah tapi kayaknya lebih senang gue kali ya..apalagi Naya.

      Di hari kedua setelah kembali dari rumah bersalin, mule de tu pasangan-pasangan tua ribut mikirin nama buat anak gue. Padahal gue ama Naya dari jauh-jauh hari udah nyiapin nama untuk anak-anak kita kelak. Ada beberapa stok nama untuk anak laki-laki dan untuk anak perempuan.

      “Nama itu harus punya arti, nggak boleh asal!” ujar ibu mertua gue waktu gue ngasi tau salah satu stok nama gue yang adalah nama pemain bola idola gue.

      “Kamu jangan lupa pesan eyang kakungmu lho, Don!” ujar mama mengingatkanku akan janjiku pada yangkung alias eyang kakungku tercinta yang sudah tenang di surga.

      Waduh..gubrak banget! Gue juga baru ingat ney. Dulu sebelum eyang kakung meninggal (waktu itu gue belum nikah ma Naya, dan tentu saja Naya belum jadi istri gue dan tentu saja Naya belum hamil). Eyang kakung berpesan, kalau anak pertama gue laki-laki, maka gue harus menamainya..PAIJO??? Waduh bukannya gue menganggap kalo nama Paijo itu tidak bagus atau apalah namanya, tapi masa hari gini gue masih menamai anak gue Paijo sih? Waktu itu gue sempat  nawar sih, memohon-mohon agar eyang kakung mengganti nama yang diinginkannya. Tapi eyang kakung nggak mau berubah, dia tetap pada pendiriannya. Usut punya usut ternyata nama itu udah di request ma eyang kakung gue sejak gue belum lahir. Jadi dulu banget sebenarnya eyang kakung tuh pengennya gue yang diberi nama Paijo, tapi nyokap gue nggak mau. Nyokap ampe pake acara ngambek segala (hihih…gila juga ya nyokap gue..berani-beraninya ama bapak mertua..), jadi akhirnya nama itu dibatalkan. Dan sekarang? Haruskah gue mengabaikan amanah dari eyang kakung gue tercinta itu? Ya gue memang sayang banget ma eyang kakung, sarung ijo kotak-kotak pemberiannya aja sampai sekarang masih jadi benda tersayang gue. Ah…kalo eyang kakung masih ada pasti masih bisa nego masalah nama “Paijo” ini.

      “Kasi nama Asep aja, Don!” ibu mertua kasi usul neh. Membuyarkan lamunan gue tentang Eyang Kakung dan sarung ijo kotak-kotak keramat. (Untung bukan kolor ijo kotak-kotak ye? Gawat juga gue. Hekekekekeke…)

      Asep? Gue tau itu pasti ambil dari kata kasep yang artinya tampan alias ganteng. Tapi please de…gak dikasi nama itu juga pasti anak gue akan ganteng dengan sendirinya. Ya..mengikuti kegantengan gue lah –bapaknya yang ganteng ini.

      “Jangan Asep atuh ma, udah banyak banget ya namanya Asep!” waa…Naya tanggap juga ni ama pikiran suaminya. Benar-benar sehati sejiwa. Dia tau apa yang sedang gue pikirkan. Itulah salah satu kehebatan bini gue yang cantik luar dalam dan baik hati ini.

      “Kasi nama Sakti aja. Biar jadi anak yang paling sakti sedunia!” bokap gue nggak mau kalah nih.

      “Iya, dari dulu mama pengen deh punya cucu yang namanya Sakti?” nyokap turut mendukung bokap –suami tercintanya.

      Diskusi tentang nama itu sempat memanas. Karena masing-masing pihak bersikeras agar kandidat namanya yang dipakai untuk nama anak gue. Gue –asli tak berdaya dan tak bisa berbuat apa-apa. Untungnya Naya bisa menengahi diskusi yang sudah berubah menjadi adu pendapat itu.

      “Sebenarnya Naya dan Mas Doni udah mempersiapkan nama. Naya menghargai usulan papa mama, tapi untuk anak pertama ini nggak pa-pa kan kalo Naya dan mas Doni yang kasi nama,” ujar Naya lembut –lengkap dengan senyum manisnya di tengah kegaduhan kecil itu.

      Sementara gue cuma bisa diam mikirin nama ‘Paijo’. Nama itu harus dipakai. Tapi harus dimodif dikitlah. Bingung gue nama Paijo mo diselipin dimana.

      “Tapi papa mama kan pengen juga berpartisipasi, Nay!” ujar nyokap gue protes.

      “Iya nak. Masa kakek neneknya nggak boleh sumbang nama buat cucu pertama,” itu mama Naya yang protes.

      Aduuuhhhh..mo bikin nama anak satu aja kok ribet banget sih?

      Setelah hari hampir gelap..akhirnya dicapailah suatu kesepakatan. Mau tau siapa nama anak laki-laki gue yang ganteng seperti bapaknya ini.

      Langit Casepa Daffayjo Sakti Atmadja.

      Panjang sekali bukan? Oh anakku, maapkanlah bapakmu ini jika kelak ternyata namamu yang seperti gerbong kereta api itu akan sedikit menyusahkanmu. Tapi apalah daya nak. Nama Asep ternyata sudah lama diimpikan ibu mertua, maka diapprove lah nama Asep itu tapi dengan diberi awalan C dan akhiran A dan menjadi Casepa. Sakti yang direquest bokap nyokap gue langsung diapprove tanpa ada penambahan dan pengurangan. Langit adalah nama dari gue, itu udah impian gue sejak gue mikir bakal punya anak laki-laki kelak. Dan Naya harus berbesar hati karena nama Daffa yang sangat diimpikannya juga harus dimerger dengan nama dari Eyang kakung. Akhirnya terciptalah Daffayjo. Sekilas jadi seperti Daffa yang berwarna hijau ya? (Aduh..ada hubungannya sama sarung ijo kota-kotak peninggalan eyang kakung nggak ya?). Ah tak apalah nak. Yang penting kakek nenek dan kakek buyutmu senang. Trus Atmadja nya? Akhiran Atmadja emang harus ada di nama setiap keturunan bokap gue.    
 

      Setelah semuanya kembali tenang, gue keluar dari kamar. Diskusi yang tadi sempat memanas itu memang terselenggara di kamar utama alias kamar gue dan Naya. Tiga hari pasca lahirnya Elang (begini nama panggilan anak gue), mama dan mama mertua gue emang tidur di ranjang gue dan Naya (ranjang? Hihihi). Bertiga mereka dempet-dempetan di tempat tidur ukuran jumbo itu. Sedang papa dan papa mertua gue tidur di kamar satunya. Dan karena kamar di rumah gue baru ada dua, maka gue kebagian tidur di kasur yang digelar di depan teve. Tak apalah, namanya juga suami siaga.

      Waktu semuanya udah pada masuk kamar, gue ambil laptop gue yang udah tiga hari ini nggak pernah gue buka. Cuti tigahari dari kantor bikin gue sama sekali nggak nyentuh laptop apalagi pekerjaan. Oiya, gue harus kirim email ke sahabat-sahabat gue nih. Kabar gembira ini harus segera dikirimkan lewat email. SMS bini gue belum cukup untuk teman seperjuangan di jaman kuliah dulu. Gue punya  empat orang sahabat sejak jaman kuliah dulu. Semuanya satu fakultas, satu jurusan, satu kelas. Fakulktas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik jurusan Ilmu Komunikasi. Ada Dini alias Dono, sampai sekarang orang gila itu masih tinggal di Jakarta. Jadi kuli tinta di salah satu majalah pengantin terkenal. Gue masih rajin email-emailan, SMS dan kadang telpon-telponan ama nih anak. Trus ada Rendra, si narsis yang selalu ngaku ganteng. Sama seperti sama Dono, Gue masih rajin email-emailan, SMS dan kadang telpon-telponan ama nih anak. Cowok asli Surabaya itu sekarang tinggal di Semarang, jadi salah satu kuli di sebuah Forwarder ternama asing dengan inisial M (hihihiih..sumpah..kaya apaan aja ya pake inisial segala). Trus ada Stella, si cuek bebek itu sudah sukses jadi marketing KPR di sebuah bank berlambang merah dengan inisial N..(inisial mulu neh……hekeekekkeke). Dan gue baru nyadar hanya Dini yang bekerja sesuai dengan jurusan. Ama ni ibu centil satu gue cuma sering email-emailan. Anaknya super sibuk, di sabtu minggu HP nya pasti dimatiin. Katanya males ditelpan-telpon ma nasabah yang minta kreditnya cepat-cepat di approve. Dan karena itulah gue jarang SMS an atau telpon-telponan ma dia. Kecuali untuk hal yang agak penting. O,iya sekarang dia tinggal di Jakarta. Rumah orangtuanya memang di Jakarta, dan sepertinya dia tidak punya bakat untuk merantau. Dulu waktu kuliah aja dia orang yang paling sering pulang. Padahal jarak antara Lampung Jakarta kan nggak jauh-jauh amat ya? Lo kira dia pulang karena kangen orangtuanya? Salah besar lo! Dia pulang karena kangen makan bakmi goreng kesukaannya yang ada di depan komplek rumahnya. Najis dah si Stella alias Lala (karena begitu ribetnya mengucapkan Stella, maka di hari kedua kami berlima berkenalan, nama Stella langsung dipanggil Lala dan ternyata Lala udah jadi nama panggilannya sejak kecil) masa ampe sebegitu cintanya ama bakmi goreng? Waktu itu gue curiga jangan-jangan ada salah satu pelayannya yang digebet ma Lala. Karena food oriented makanya dulu Lala paling sering bermasalah ama berat badan. Berbeda ama Dono yang mau makan segudang nggak pernah gemuk (mungkin dia peternak naga alias nagaan – bukan cacingan lagi ..hakakakka). Tapi sekarang Lala udah langsing, singset dan cenderung kurus. Dan berpenampilan seperti layaknya seorang marketing. Dan yang keempat alias yang terakhir adalah Nita, diantara semuanya Nitalah yang sedikit waras. Dia emang agak pendiam, anaknya lemah lembut, bicaranya halus, gue juga heran kenapa dia bisa bertahan hidup dengan empat orang gila lainnya (termasuk gue). Nah ini…si Nita ini kagak jelas statusnya. Setelah hampir dua tahun lulus dari almamater tercinta, kagak ada yang tau kemana hilangnya si Nita. Orangtuanya memang sering berpindah-pindah alias nomaden seperti manusia purba, makanya agak susah dilacak. Nomor HP nya sudah berganti. Dilacak di friendster kagak ketemu, di Goodreads juga kagak ada ( padahal dia paling suka baca). Satu-satunya yang kami punya adalah email nya di jaman dulu. Tapi itupun tak pernah dibalas. Tapi walaupun demikian, kita tetap menyertakan email Nita di setiap email-email kita. Kagak tau dah dia baca atau kagak. Gue juga nggak ngerti kenapa begitu teganya dia menghilang begitu saja. Padahal dia kagak punya utang piutang dengan kita (ehhh..emang orang menghilang itu hanya karena utang?).

      Nah keempat mahluk itu adalah orang-orang tercintaku, sahabat-sahabat yang sangat kusayangi sejak jaman kuliah dulu. Teman senasib seperjuangan. Banyak sekali kenangan-kenangan lucu dan memalukan yang pernah kita jalani. Gue ingat banget waktu Dini alias Dono pertama kali nyebrang selat Sunda pake kapal ferry. Waktu itu adalah kepulangan pertama sejak kuliah di Lampung. Untuk mencapai Lampung sebenarnya sih bisa naik pesawat, dan itu yang dilakukan Dini waktu pertama kali ke Lampung. Tapi pesawat kan mahal, sayang kan duitnya.Mending dipake buat yang lain. Kalo ngebis ngeteng murah meriah. Biasanya kita berangkat bareng-bareng jam sebelas malam.Ongkos angkot dari kost-kostan ke Terminal Rajabasa waktu itu gopek only. Dari Rajabasa kita naik bisa ekonomi ke Bakauheni cuma bayar limarebu, dari Bakauheni ke Merak naik kapan ferry cuma bayar tigarebo. Nah dari Merak ke Kalideres, Kampung Rambutan dan terminal lain yang tersebar di Jakarta biasanya hanya bayar enam rebu mpe tujuh rebu. Nah berarti lo cuma butuh sekitar tujuh belas rebu. Murah kaan? Tapi nggak tau ya kalo sekarang. Udah naik semua kale harganya.

      Kembali ke cerita tentang Dini alias Dono. Waktu itu setelah capek menikmati angin malam di geladak kapal, kita masuk ke dalam ruangan dan duduk di kelas ekonomi. Dan seperti biasanya tukang dagang makanan langsung beraksi mendekati kita. Waktu itu tiba-tiba saja Dini langsung memakan nasi bungkus yang ditaro dipangkuannya. Sepertinya dia sangat kelaparan. Sambil berkata, “Eh lo kok pada nggak makan sih? Sini buat gue aja!” ujarnya sok kepedean. Napsu makannya memang kadang berubah jadi gila-gilaan. Nggak perduli yang dimakan enak apa kagak.

      Lala hanya menatapnya heran.

      Dan datanglah sang pedagang menagih bayaran nasi bungkus yang di makan Dini. Dini malah menatapnya keheranan.

      “Tiga rebu, mbak!” ujar si mas mas tukang nasi.

      “Apaan?” tanya Dini dengan mulut penuh nasi.

      “Nasi bungkusnya!”

      “Lho..?

      Hakaaakakakak…dasar Dono gila. Ternyata eh ternyata…dikiranya nasi bungkus itu disedian ma empunya kapal. Mana pake acara ngotot lagi ma tukang nasi. Benar-benar sungguh sangat memalukan sekali si Dono ini. Untunglah waktu itu Nita langsung menyerahkan tiga lembar uang ribuan ke si mas tukang nasi. Kalo nggak, bisa berantem kali. Dini..Dini….kalo ingat dia pasti bikin gue pengen ketawa. Kaya apa ya dia sekarang. Ternyata udah dua tahun gue nggak ketemu dia. Gila ya..padahal Jakarta kan dekat banget dari sini. Ah…gue kangen sama mereka semua.

      Oww…kenapa nggak kirim email sekarang aja? Mumpung anak bini gue lagi tertidur. Dan kuraihlah laptopku. Oiya, sebelum mengirim email, gue harus transfer poto-poto pertama anak gue dulu ke laptop. Nggak lengkap rasanya kalau email gue nggak dilengkapi dengan attachment poto-poto anak gue. Poto anak gue sendiri, poto anak gue bareng Naya, poto anak gue bareng gue, poto anak gue bareng gue dan Naya, poto anak gue….halah….poto anak gue bareng kakek dan neneknya kayanya nggak perlu dikirim deh. Eit…tapi nggak pa-pa kali ya. Siapa tau teman-teman tercintaku itu pada kangen ma bokap nyokap gue.

      Gue nyari kamera di dalam tas Naya. Ada. Kuraih laptopku. Kutransfer poto-poto bersejarah itu. Dan mulailah kuketik email alias surat elektronik untuk keempat sahabatku tercintah yang juga sudah menantikan kelahiran anakku.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s