Uncategorized

Belum Ada judulnye….

Gue bukannya nggak mau dengerin omongan orangtua. Tapi kalo omongan yang kudu gue dengar dan laksanakan itu sangat bertentangan dengan hari nurani gue, sebagai orang yang jujur dan baik hati (dan tentu saja ganteng…nmuahahah…) gue harus jujur dong ma bokap nyokap. Gue nggak mau dong jadi anak yang pura-pura mendengarkan dan melaksanakan padahal hati gue menolak mentah-mentah. Iya kan? Bener kan? Nggak salah kan gue?

            Kalo bokap nyokap nyuruh gue tiap malam harus gosok gigi sebelum tidur itu pasti gue laksanain, kalo bokap nyokap nyuruh gue jadi anak yang baik hati, ramah tamah, suka menolong, rajin menabung dan tidak sombong, pasti gue selalu berusaha untuk melaksanakannya dengan baik. Kalo bokap nyokap nyuruh gue selalu makan empat sehat lima sempurna. Dengan senang hati juga gue laksanain. Dan lain-lain dan banyak banget yang selama ini diamanatkan ke gue..gue selalu berusaha sekuat tenaga untuk selalu melaksanakannya.

            Tapi kalo gue disuruh tunangan sama seorang cewek alias gadis – yang entah siapa yang katanya adalah anaknya best friend mama sejak dulu kala itu, nggak salah kan kalo gue langsung menolak?

            “Dod, kamu jangan langsung nolak gitu kan sayang? Kamu kan belom kenal sama Alfeyra. Anaknya cuantik lho. Hmmm….!” Mama pantang menyerah walaupun gue dari awal udah menolak dengan sepenuh hati dan jiwa raga.

            “Mam, anakmu yang ganteng ini masih kelas dua SMA mam…masa udah disuruh tunangan dengan seorang gadis yang belum daku kenal,” gue protes dong. Masa diam aja kaya kambing ompong.

            “Itu bukan masalah, anakku! Kan hanya bertunangan saja. Menikahnya mah nanti aja kalau kalian sudah lulus kuliah dan sudah dapat pekerjaan yang mapan,” jawab mama dengan nada seperti di telenovela-telenovela kesukaannya.

            “Nggak mau ah! Pokoknya Dodi nggak mau. Titik!” deklarasi penolakan mentah-mentah pun dilaksanakan.

            “Dod…ini juga demi amanat eyang kakung mu, Dod!” mama pasang muka sendu nan syahdu.

            “Iya nak..selain karena keinginan papa dan Om Ethan untuk menikahkan anak-anak, dulu yang kung juga berpesan sama.” Wew…kolaborasi suami istri yang sangat kompak dalam rangka menjodohkan anaknya yang paling ganteng sedunia terjadilah.

            “Tapi kenapa harus Dodi, ma?” sekarang gue pasangan aksen ala sinetron.

            “Kalau bukan kamu siapa lagi sayang?” ih…mama please deh..

            “Kan ada Doni!” iya kan ada Doni, abang gue yang paling narsis sedunia itu. Dia kan udah kuliah semester enam tuh, bentaran lagi nyusun skripsi. Habis itu cari kerja dah. Trus kan bisa langsung kawin sama si…siapa tadi namanya..luma gue si Alfa gudang rabat ya? Hihihiih…..Iya ni..harusnya si Alfa gudang rabat itu dijodohin sama Doni aja, jangan ama gue. Gue kan masih di bawah umur. Huu…pasangan suami istri sekaligus bokap nyokap gue ini bisa gue laporin ke komnas perlindungan anak ni.

            “Doni nggak cocok sama Alfeyra sayang. Cocoknya sama kamu. Kalian kan seusia.” Mama menolak usul gue.

            “Mam, justru itu lebih baik mam. Menurut majalah-majalah yang pernah Dodi baca ni, katanya beda usia tiga sampai lima tahun antara suami dan istri malah lebih bagus untuk kelangsungan perkawinan.” Ujar gue sok tau.

            “Kata siapa? Mama yang dapat brondong beda tiga tahun sama papa mu bisa hidup bahagia nih.!” Ujar mama bangga sedikit sombong…hagegegege…

            “Dodi baca dimajalah, ma. Menurut survey sih seperti itu!”

            “Aduh anakku…kamu baca majalah apa? Kamu baca majalah pornografi ya? Hayo ngaku!” tiba-tiba muka nyokap berubah cemas dan menderita. Hadu…mati gue..kok malah tiba-tiba bahas majalah sih? Nyesel gue ngomong barusan, padahal gue ngomongnya asal ceplos tuh.

            “Mama apa-apaaan sih? Siapa juga yang baca majalah pornografi?” gue nggak terima dong difitnah begini.

            “Lho itu tadi ngomong? Ngapain kamu baca majalah yang isinya tentang perkawinan dan malam pertama?”

            “Nggak, Dodi baca majalah mama kok…majalah langganan mama…disitu kan ada tentang perkawinan gitu!” ujar gue asal untuk membela diri.

            “Oh..syukurlah!” wajah mama kembali tenang dan damai. Dan…kembali ke topik semula.

            “Tadi pembicaraan kita sampai mana sayang?”

            “Dodi nggak mau jadi dijodohin, Yang dijodohin ma anaknya temen mama bang Doni aja! Karena ternyata perbedaan usia pasangan dari tiga hingga lima tahun malah lebih baik untuk kelangsungan perkawinan.” ujar gue mantap, tegas dan lantang.

            “Kata siapa? Nggak! Pokoknya cocoknya sama kamu!”

            “Nggak mau! Dodi nggak mau!” gue mulai sebel neh

            “Nggak ada salahnya kamu lihat orangnya dulu. Jangan langsung kalah sebelum perang gitu dong. Anaknya cantik banget lho, Dod!” papa malah promosi ni sekarang.

            “Sama Doni aja!” gue pantang menyerah.

            “Nggak!”

            “Sama Doni!”

            “Sama kamu!”

            “Sama Doni!”

            “Doni kan udah punya pacar!” ujar mama kasi alasan.

            “Brarti kalo Dodi udah punya pacar, Dodi juga boleh nolak dong dijodohin sama si alfa gudang rabat?”

            “Bukan..bukan itu alasannya. Doni juga mau papa jodohin sama anak nya best fren papa.” Ujar papa meralat alasan mama.

            Haa? Please deh…

            Dan disinilah sekarang gue berada. Tiduran menatap langit malam di genteng dekat balkon kamar gue sambil nunggu Doni pulang pacaran. Gue harus curhat dan bicara sama dia.

            Dua pasangan paling mesra se RT -yang adalah bokap nyokap gue itu selepas meeting kecil-kecilan tadi seperti biasa sudah sedang bercengkerama di depan televisi.

            Gue liat jam tangan gue, udah jam sebelas kurang sepuluh menit. Jam malam Doni sudah hampir tiba, sebentar lagi dia pasti pulang.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

            Selain narsis, Doni juga ternyata anak yang paling patuh dan taat terhadap orangtua. Sebagai seorang anak laki-laki yang sudah menginjak bangku kuliah dan sudah berusia hampir duapuluh satu tahun, Doni sudah mendapat jam malam lebih malam sejam dari gue. Kalo Doni boleh pulang paling lambat jam sebelas, gue yang masih tujuh belas tahun ini hanya dapat jatah sampe jam sepuluh malam. Itupun harus dengan alasan yang tepat dan masuk akal dan tentu saja berguna bagi masa depan gue.

            Jam sebelas kurang tiga menit, Doni sudah selesai memasukkan mobil papa yang tadi dipakainya ke dalam garasi. Setelah itu dia pasti dicegat sebentar di ruang teve. Laporan dikitlah…dan sebentar lagi dia pasti masuk ke kamarnya yang udah gue datengin sejak sepuluh menit yang lalu. Tapi lampunya gue matiin, biar ntar Doni kaget trus tereak-tereak maki-maki gue trus nimpuk gue pake bantal. Entah kenapa…kekagetan dan makian Doni bisa membuat gue sedikit bahagia. Muingkin ini adalah gejala-gejala dini psikopat. Huakakkakaka…

            Detik-detik terus berlalu, detak jam dinding seakan berkejaran dengan desahan semilir angin yang menyapa wajahku. Dari kejauhan terdengar sayup-sayup lolongan serigala malam yang kelaparan (kalo yang ini gue boong..). Gue masih tetap menanti dalam kegelapan ini. Dalam gelap yang membuat gue hanya bisa menatap hitam pekat..dalam…apa-apaan sih gue? Kaya cerita horor romantis aje? Hkekekekeke…..

            Pintu terbuka..Pasti Doni!!

            “Kok lampu kamar gue mati sih?” terdengar suaranya yang nggak merdu sama sekali. “Perasaan tadi nggak gue matiin de…” diam….

            Tapi kok lampunya belum dinyalain juga…

            Tiba-tiba…

            “Codot!! Tampakkan wujudmu!” ujar Doni lantang dan tegas.

            Kampret! Kok dia tau sih gue lagi tiduran di tempat tidur dia yang berseprai Spiderman ini (hihiih…penting nggak sih gue kasi seprainya gambar spiderman).

            Gue diem. Trus pelan-pelan langsung turun dari tempat tidur dan langsung tiduran di lantai yang beralas karpet.

            “Pasti Codot yang iseng nih matiin lampu kamar gue. Trus mau ngagetin gue. Dasar nggak kreatif! Ngagetin orang kok pake cara yang sama. Ya nggak kaget lagi lah”…dan..Tring….! Kegelapan pun musnah berganti terang yang menyinari setiap sudut kamar.  Gue nutup mulut pake tangan untuk nahan ketawa.

            Pintu ditutup, gue ngintip dari balik tempat tidur sebelah sini. Doni buka jaketnya. Ngeluarin hape dari saku jaketnya, trus duduk di pinggir tempat tidur sebelah situ.

            Pelan-pelan gue naik ke tempat tidurnya. Trus…

            Gue pegang wajahnya Doni dari arah belakang dan, “Gimana malam minggunya, bhang?” ujar gue dengan gaya sok horror dengan wajah tanpa ekspresi dan tatapan kosong.

            “Hah?” Doni kaget setengah mampus. Sebelum akhirnya tereak…”Cooodooooooooootttt!”

            “Berhasil! Berhasil!!” gue tereak-tereak kesenangan. Sungguh, gue sangat bahagia sekali. Tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata…( ya emang..kalo mau lukis pake kuas dan cat kaleee…bukan pake kata-kata…hihihihi).

            Adegan selanjutnya adalah aksi balas dendam. Gue pasrah pada pembalasan Doni. Dia tuh ga kreatif, balas dendamnya paling nimpuk gue pake bantal. Atau niban gue sampe gue ga bisa napas dan hampir mati.

            Dan benar…terjadilah seperti itu. Gajah kurus itu kini melakukan aksinya.

            “Ampun bang..ampun bang…gue hampir mati nih bang…!” ujar gue. Doni tengah niban gue nih.

            “Janji nggak ngagetin gue lagi?”

            “Jaaaan…ji…”

            Doni pun menyelesaikan aksi tibannya. Dan lalu…

            “Sekarang lo bikinin gue kopi! Yang enak ya…!” dengan nada sok raja gitu Doni memerintah gue.

            Gue nggak ngomong apa-apa trus langsung berdiri dan berjalan keluar kamar.

            “Jangan lama-lama dan awas lo kalo nggak balik-balik!” ancam Doni. Soalnya berdasarkan pengalaman. Kalo gue dapet aksi balas dendam disuruh bikinin kopi atau ngambil apa, gue pasti nggak balik lagi. Gue langsung masuk kamar gue, menguncinya dan walaupun Doni tereak-tereak ampe mo mati gue nggak perduli. Hagegege…..benar-benar adik yang nakal yak?

            Tapi berhubung kali ini gue emang ada kepentingan ma Doni, ya pastilah gue akan segera kembali dengan segelas kopi untuk kakanda Doni tercinta. Dan… “Baik Tuan!” ujar gue sebelum keluar dari kamar.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s