Novel

Cinta Dodod ( Chapter 5 : Jomblo di Hari Libur)

JOMBLO DI HARI LIBUR

Minggu siang menjelang sore begini, gue tinggal sendirian di rumah. Bokap nyokap gue pergi ke kondangan anak siapa gitu. Tadinya gue diajak sih, tapi gue nggak mau. Apalagi pas nyokap gue agak-agak maksa gitu. Gue langsung bertekad nggak akan mau lagi diajakin ikut ke acara kondangan siapapun, kecuali ke kondangan selebritis yang dijamin pasti banyak tamu cewek-cewek cantiknya. Sssstt…gue curiga aja mereka sedang merencanakan sesuatu. Jangan-jangan mereka sengaja ngajak gue trus ntar ketemu sama si alfa gudang rabat. Ihh…ogah gue! Lagian…gue kan udah gede masa masih suka nguntit bokap nyokap gue. Udah saatnya gue bisa seperti Doni, punya pacar dan nggak sering ngekor bokap nyokap lagi. Gue kan udah gede! Bukan anak kecil yang suka ngekor kemana bokap nyokapnya pergi.
Mamapapasibukkondangan,abangsibukpacaran…katanya..katanya…kok jadi kaya lagu ya? Hakakaka…
Tapi bosen juga nih sendirian di rumah. Temen-temen gue (yang udah pada punya pacar itu) kalo hari minggu gini biasanya pasti lagi pada pacaran sama pacar masing-masing. Alex pasti pergi jalan-jalan ke pantai sama Luna pacar barunya. Si Bima pasti udah ke mall nemenin Karen belanja-belanja nggak penting. Trus gue mau ngapain dong ni? Emang mereka tuh durhaka banget sama gue. Lebih mentingin pacar daripada temen. Sungguh teganya dirimu..teganya 5x.
Enaknya ngapain ya? Nonton teve? Ah bosen acaranya kontes lagu semuah. Browsing internet? Ngapain? Chatting? Ah basi…tidur? Ahhh..nggak kreatif banget sih? Trus ngapain dong? Nyoba resep makanan ajha khali ya…? Ya ampyun gue ni laki atau pere siy? Tapi ngomong-ngomong soal resep makanan, gue jadi lafar! Luaper banget!! Lapar yang tiada taranya.
Dan dengan penuh semangat akhirnya gue bangkit dari males-malesan gue di sofa. Melangkah mantap dan penuh gairah menuju meja makan. Gue lapar banget! Pokoknya menu apapun yang udah disediain Nyokap bakal gue santap dengan segenap perasaan dan jiwa raga. Lambungkuh inih sudah kosong melompongh…
Dan..meja makan itupun hanya tinggal beberapa radius centimeter lagi dari posisi gue sekarang. Cacing-cacing gue langsung konser, nada kruuukk..kruuukk. tanda kelaparan pun sayup-sayup terdengar..tenang cacing-cacingku..sesaat lagi kita makan enak..biasanya hari minggu begini kan nyokap gue pasti masak menu spesial.
Lalu…
Gue pun ambil piring, ambil nasi dari magiccom. Sengaja gue ambil nasi yang banyak banget ampe piring gue penuh banget karena gue udah lapar berat. Gue naroh piring berisi nasi di meja makan, menarik kursi untuk duduk, dan…membuka tudung saji…tapiii….
Ah…hancur hatiku…mama tega sekali kau padaku anakmu ini. Hatiku pun hancur demi melihat kenyataan ini…
“MAAPKAN MAMA ANAKKU, MAMA NGGAK SEMPAT MASAK LAUK PAUK!”
Hanya kertas kecil bertahtakan tulisan nyokap gue itu yang terkulai lemas di atas meja makan. Tak ada lauk sama sekali, tak ada tanda-tanda kehidupan lauk pauk sama sekali di atas meja makan ini. Oh…hancur hatiku..
Dengan berurai airmata gue langsung ambil kertas dan pulpen dan lalu menulis surat untuk nyokap gue…
“MA, TAK KUSANGKA MAMA TEGA SEKALI PADAKU. SEKARANG DAKU SEMAKIN YAKIN KALO DAKU INI HANYA ANAK PUNGUT. SETELAH RENCANA PERJODOHAN YANG SANGAT MENYAKITKAN ITU, KINI MAMA SENGAJA MEMBIARKAN AKU KELAPARAN. BAIKLAH MA. JIKA ITU YANG BISA MEMBUAT MAMA BAHAGIA. AKU AKAN PERGI ATAU MATI BUNUH DIRI. SLAMAT TINGGAL MAMA. SALAM BUAT PAPA, BANG DONI, KAKEK NENEK, PAK RT, TETANGGA-TETANGGA….hakakkaka…ya nggak mungkinlah gue nulis surat begituan.

Karena putus asa, kelaparan dan nggak ada ide mau ngapain. Akhirnya gue telpon Dian, salah satu best fren gue yang ada harapan lagi nggak ada acara karena dia juga jomblo alias belum punya pacar. Ayo tebak..Dian ini cewek atau cowok. Baiklah..untuk memudahkan tebakan anda, coba dengarkan pembicaraan berikut ini.
“Halo, Dian nya ada?”
“Nape lo nelpon gue? Pasti udah kehabisan ide ya nggak tau mau ngapain dan nggak ada lagi yang bisa diajakin kemanapun. Lo emang kaya gitu terus kan?” suara cemprengnya langsung memfitnah gue gitu. Dan sepertinya dia memang punya kemampuan untuk membaca pikiran orang dari jarak jauh. Hah..jangan-jangan telpon Dian ini bisa membaca pikiran orang yang sedang menelponnya.
“Lo lagi dimana, nyet?” ujar gue tenang dan cool banget.
“Ya di rumahlah, dodol! Lo tuh nelpon gue ke nomor rumah tau?” Dian kok galak banget sih? Jadi sekarang lo udah bisa nebak nggak dia cewek atau cowok?
“Masa sih?” gue emang dodol dan lupa ingatan. Masa gue nggak nyadar tadi nelpon Dian ke hape atau ke nomor rumah.
“Iye. Nape sih?”
“Lo ko galak banget sih? Lagi dapet ya?” ujar gue asal.
Yaa…ketauan de…iya Dian itu emang cewek. Tapi kelakuannya banyak yang menyerupai kelakuan cowok.
“Gue lagi bete nih!”
Haduuu..lagi bete kenapa lagi nih anak? Gue nelpon pada saat yang tidak tepat nih kayanya?
“Bete napa lo? Keluar yok biar lo nggak bete. Gue juga klaparan ne. Di rumah gue nggak ada lauk. Gue daritadi belom makan. Gue traktir deh!” ujar gue penuh harap. Sekalian juga ni gue mau curhat masalah perjodohan yang tiba-tiba melanda gue itu. Mungkin seorang perempuan seperti Dian punya sudut pandang yang berbeda dengan sudut pandang Doni semalem di atas genteng.
“Ga bisa. Gue nggak bisa kemana-mana ni. Kalo lo kelaparan lo dimari aja. Di rumah gue banyak banget makanan.”
“Masa gue ke rumah lo buat makan doang?”
“Ye nggak papa kali. Biasanya juga lo nggak tau malu kan?”
“Enak aja lo! Udah deh keluar aja yuk! Sekalian gue mau curhat sama lo. Gue lagi ada masalah berat nih!” ujar gue serius.
“Ga bisa, Dod! Gue lagi jagain ponakan gue nih. Nggak tanggung-tanggung tiga-tiganya ada disini. Abang-abang gue dan istri-istrinya lagi ke kondangan semua. ”
“Kondangan siapa?”
“Ya mana gue tau. Penting banget nggak jawabannya? Kalo penting lo sms aja abang gue.”
Dian sarap! Ngapain juga gue sms bang Vigo kalo hanya buat nanyain kondangan siapa. “Kan ada pembokat lo yang bisa jagain. Bentaran doang kok!”
“Nggak boleh ditinggal, Dodod! Pembokat gue nggak berdaya kalo ditinggal sendirian. Lo kaya nggak tau ponakan-ponakan gue aja. Kalo gue tinggal, pulang-pulang pembokat gue bisa-bisa udah pulang kampung. Makanya lo kesini aja. Cepeten lo kesini! Gue tunggu ya. Jangan lama-lama lho. CEPETAN YA!!! Awal lo kalo pake lama!” klik…ditutup?
Wadu….wanita memang senangnya memaksakan kehendaknya pada pria. Nggak ada pilihan lain. Daripada tiba-tiba kesurupan gara-gara kelamaan bengong sendirian di rumah yang kosong akhirnya gue ke rumah Dian yang nggak jauh banget dari rumah gue. Tadinya sih rumah Dian tu sebelah rumah gue. Tapi nggak tau kenapa tiba-tiba pas gue SMP an gitu, gue pindah rumah. Usut-usut punya usut ternyata rumah yang dulu sebelahan sama rumah Dian itu adalah rumah kontrakan. Tadinya sih bokap mau beli, tapi yang punya rumah nggak mau ngejual. Katanya nunggu harga sampe em-em an dulu. Ya ude akhirnya bokap gue nyari rumah lain. Selain itu rumah gue yang sekarang jauh lebih bagus dan pekarangannya lebih luas. Gitu sejarahnya…Eh tadi gue ngomong apa? Gue ngomong “Tadinya sih rumah Dian tu sebelah rumah gue.” Kesannya jadi kaya Dian yang pindah ya? Harusnya gue ngomong “Tadinya sih rumah gue tuh sebelah rumah Dian?” Benar nggak? Auk ah…
Naik motor dan tidak lupa pake helm dan jaket gue terbang ke rumah Dian.

Advertisements

3 thoughts on “Cinta Dodod ( Chapter 5 : Jomblo di Hari Libur)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s