LaporanKhusus

segera aktifkan kartu kredit anda

Siang itu jadi siang yang nggak biasa buat saya, waktu tiba-tiba ada sms dari salah satu bank ternama di indonesah (ga berani sebut merek, takuuuutt…wkwkwkwk). Lagi serius-seriusnya ngecek B/L tuh, waktu terima sms dari bank ternama itu, yang isinya adalah..bla bla bla bla..yang intinya, saya diperintahkan untuk segera melakukan pembayaran sebesar sekian rupiah secepatnya dan untuk keterangan lebih lanjut segera hubungi bla bla bla.

Haaa?? Suruh bayar tagihan? Gila apa! Jelas aja saya kaget, karena saya benar-benar ingat kalau saya tidak pernah memakai kartu kredit tersebut. Kartu kredit nya memang saya terima setahun yang lalu –waktu itu saya masih tinggal di Jakarta, tapi jangankan memakai, ngaktifin aja belum. Jadi dari kali pertama kartu kredit itu datang, belum saya apa-apain sama sekali. Karena saya memang tidak berniat untuk memakainya. Bukan karena saya kaya raya dan tidak butuh ngutang lagi, tapi karena memang saya malas berurusan dengan kartu kredit (lagi). Trus kenapa juga waktu itu apply? Yaaa..saya memang kadang-kadang dodol banget, waktu itu iseng apply kartu kredit itu karena desakan teman saya yang pengen dapetin souvenir dari bank tersebut. Waktu itu emang ada souvenirnya gitu kalau kita apply kartu kredit. Dengan modal no hp, alamat kost yang tanpa nomor telpon, dan alamat kantor. Saya yakin sekali kalau kartu kredit saya tidak akan diapprove, ehhh..ga taunya diapprove…Jadi begitu sejarah kehadiran kartu kredit tersebut..

Nah..untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, maka saya segera menghubungi nomor yang ada di sms tadi. Dan setelah dengan sabar mendengarkan mbak yang suruh tekan ini tekan itu, maka terdengarlah suara manusia beneran, dan terjadilah percakapan antara saya dan mbaknya. Dan ternyata ya, tagihan itu tu adalah annual fee saya beserta bunga-bunganya karena sudah lama banget nggak dibayar. Saya menolak membayar karena merasa tidak mengaktifkan kartu. Setahu saya kalau kartu nggak diaktifin nggak akan ditagihin annual fee, tapi kata mbaknya begitu kartu approved itu udah kena annual fee. Trus saya njawab lagi, kalo emang ditagihin kenapa nagihnya nggak dari tahun lalu, kenapa baru sekarang dengan bunga segambreng-gambreng gitu? Trus mbaknya ngaku salah, ini memang salah kita mbak. Trus saya langsung tanya penyelesainnya gimana biar saya nggak ditagihin lagi. Kata mbaknya ada dua pilihan, pertama saya aktifin kartu, nanti mereka coba ajukan penghapusan bunga, tapi annual fee tetap harus dibayar. Kedua : kartu kredit ditutup. Tanpa pikir panjang saya langsung pilih yang kedua. Tapi mbaknya masih coba rayu saya lagi, kan sayang mbak ditutup, kita kan banyak promo ini itu bla bla bla tralala trilili. Saya menolak, pokoknya tutup, saya nggak mau bayar annual fee. Mbaknya ngerayu lagi, trus saya bilang saya nggak butuh kartu kredit lagi mba, di tempat saya nggak ada mall. Akhirnya mbaknya nyerah, trus nanya nomor kartu lagi. Lah…kan saya bilang saya nggak tahu. Akhirnya dia tanya nomor ID yang disebutin d isms yang saya terima, di sms itu emang ada nomor yang panjang banget gitu. Dan setelah saya kasi nomor itu mbaknya bisa melacak data saya.

Yakin mbak ditutup? Masih nanya lagi, yakin mbak. Trus saya disuruh nunggu gitu..agak lama..sekitar 5 menitan. Dan akhirnya selesai..di akhir percakapan mbaknya nyuruh saya mencatat nomor, trus saya disuruh menghubungi mereka seminggu kedepan dengan menyebutkan nomor itu, untuk finalisasi penutupan kartu kredit saya. Saya bilang oke, dan selesai. Ah akhirnya…

Dua hari kemudian, saya dapat telpon lagi dari bank itu. Mbaknya beda lagi, ngapain coba? Nanyain saya lagi apakah yakin mau tutup kartu kreditnya. Saya bilang yakin banget. Mbaknya nggak nyerah, trus ngomong kalo banyak promo ini promo itu. Saya bilang nggak mau. Saya tetap mau tutup. Oke, mbaknya nyerah. Trus percakapan berakhir.

Besoknya lagi, dapet telpon lagi. Kembali nanyain yakin mau ditutup apa nggak? Jawaban saya sama, yakin banget mbak.

Eh….besoknya lagi, masih telpon lagi, mana pas jam kerja lagi. Karena esmosi, saya langsung bilang. Mbak kenapa sih nanya-nanya terus? Saya kan udah bilang saya mau tutup. Lagian waktu itu saya udah telpon ke temennya mbak, katanya kartu kredit saya udah confirm ditutup. Kok mbak masih nanya-nanya terus sih? Oya sekalian de mbak, ini ada nomor yang dikasi mbaknya waktu itu. Saya disuruh telpon dan kasi nomor ini, biar kartu kredit saya benar-benar sebenar-benarnya ditutup. Akhirnya mbaknya nyerah, menanyakan nomor yang dikasi rekannya ke saya. Saya disuruh menunggu sebentar, lalu. Sudah ya mbak, kartu anda sudah ditutup. Tagihan yang kemarin itu diabaikan saja, dan mbak nggak ada urusan apa-apa lagi dengan bank kami.

Oke! Itu yang saya mau. Ahhh…leganya…

Tapi seminggu kemudian,

Tiba-tiba ada sms dari bank itu lagi masuk ke hp saya, yang isinya : kartu kredit anda belum aktif, segera aktifkan kartu kredit anda…..bla…bla….bla….

Dueeennngggg!!!!!!! 😦

Advertisements

41 thoughts on “segera aktifkan kartu kredit anda

  1. Aku seneng gaya ceritamu, Yessy. Hal sederhana yang banyak dialami orang lain juga, tapi bisa dikemas jadi cerita bagus. Dueng! (mungkin karena Yessy nggak pakai “gw” tapi “saya” kali ini).

  2. hohohoooo…patut ditiru yah…semangadnya yg pantang menyerah begotoh….

    tapi setuju yes…..say no to credit card selagi bisa, aku aja dalam rangka pemutusan hubungan dengan credit card nih…yg awalnya susaaah beneer….tapi setelah dipikir pikir itu kartu bikin susah….jadi mantep deh…putuuuuss…

    1. iya mb…aku udah pernah terperangkap ma pesona kartu kredit..dulu setengah dari gaji habis buat bayar tagihan..makanya sekarang aku dah tobat…cuma punya kartu kredit satu itupun gak pernah aku pake lagi…umm..mungkin yang satu itu juga harus ditutup kali ya? 😉

  3. Aku pernah kena kasus ‘serupa tapi tak sama’ yaitu nomer handphone.

    Seminggu sebelum aku pindah ke Australia, nomer itu udah kumatikan, dah kudatangi ke kantornya dan tanda tangan surat bla bla bla.

    Eh, lha kok sampe bulan ketiga setelah aku ke Australia, tagihan masih ada melulu…

    Asu tenan.. *eh 🙂

  4. Bener sih, pengaktifan kartu kredit memang semudah membuang air kencing, tapi buat nutup account, ribetnya setengah mati.

    Disini juga ribet, ditawari macem2 program lain, promo ini itu, dan di oper2 ke pegawe2 lain beberapa kali.

    Capek deh… untung kartu kredit disini pada umumnya ga pake annual fee, jadi sedikit bisa lega.. walaupun gak baek.

  5. Bank-bank udah pada gila sekarang, saking ngejar target sampai begitu. Emang begitu mah, sok ngancam, tapi sebenarnya ya takut kehilangan customer.

  6. walaahh…gitu deh…kalo lagi ditawarin…disuruh aktifin…kita disambut dengan

    “kepada pelanggan yang terhormat”

    Coba giliran lagi susah bayar…bisa di a****ng sama debt collector…makanya dari dulu saya paling ogah disuruh bikin kartu kredit. 😀

  7. iya tuh kartu kredit, saya punya satu aja, itu pun untuk keperluan kalo lagi butuh aja, tapi rencananya mau tak tutup aja, kataknya maalas juga bayar bunganya dan telpon2 asuransi..pada semangat 45 semua kalo lagi nawarin..dasar..

  8. kog semua orang pada ngeluh soal kartu kredit ya. yang ini belom dipake sdh ditagih
    Untung gw gak pernah kepikiran bikin kartu keredit. Ntar pusing juga deh..thnaks infonya.

  9. duh kartu kredit harusnya udah gak zamannya lagi diterbitkan hehehe…
    kadang bingung, sales-nya gampang2in kalau apply, tapi kalau di-approve juga kagak. kalaupun di-approve juga malah terjebak sana-sini.
    kalo kita numpuk bunga, bank seneng, tapi kalo nagih kesannya kita tukang utang. lah yg ngutangin siapaaa hehehehe…
    edukasi dari bank minim lagi, membiarkan org jadi budaya cari duit dari kartu kredit.

    kasus mbak yessi sih sebenernya orgnya emang udah tahu tuh kartu gak aktif gak bisa ditagih, tapi siapa tahu customer-nya teriming2 bonus jadi aktif hehehe

  10. aku pernah punya 13 kartu kredit……setaon baru kelar nutupnya….satu per satu….
    susahnya minta ampun…..kartu kredit is kartu jahanam……

  11. bagi teman teman yang punya utang di kartu kridit….saya bisa bantu …discount 50 % dari limit kartu anda atau… bayar dicicil sesuai kemampuan….hubungi di 0818 808 616

  12. syukurlah sy gk ada CC.. yg ada KT (Kartu ATM) aja :).. Kartu kredit oh kartu kredit dikau bikin keuangan ku merosot.. tak ingin itu tagihan ttp datang!! sungguh memusingkan oiiiiiiiiii :(((

  13. Apakah Anda Lelah Mencari Pinjaman? Apakah Anda pernah
    ditolak terus menerus oleh bank Anda dan lainnya
    lembaga keuangan? Kabar baiknya adalah di sini! kami
    Tawarkan PINJAMAN mulai dari $ 7,000.00 Min. menjadi $
    40,000,000.00 Max. dengan tingkat bunga 3% per tahun.
    Wears bersertifikat dan terpercaya. Sebuah pengadilan akan meyakinkan
    Anda. Berikan kami informasi berikut: Lengkap
    Nama …………… Negara: ……….. Seks: ….. ………….
    Nomor telepon ……… Jumlah Dibutuhkan: ………….
    Durasi: …….. …………….. Penghasilan Bulanan: ……………..
    Kami Apakah Disertifikasi Untuk Penawaran The Jenis Berikut
    Kredit: * Personal Loan (tidak aman) * Bisnis
    Kredit (Tanpa Jaminan) * Hutang Konsolidasi Pinjaman *
    Student Loan * Mortgage Loan * Kredit Investasi dan
    banyak lagi. Tolong, Semua balasan harus diteruskan ke
    Perusahaan E-mail: smithkazimloancompany@gmail.com

  14. emang cc jahanam, jgn lupa sis klo udh nutup jgn percaya begitu sj sm si embaknya. wkt bilang udh ditutup lwt tlp. hrs ada bukti srt penutupan dr bank tsb, tar ky kasus ane. udh 2 th ditutup tiba2 muncul dg bunga seabrek2 smp2 mo ngajukan kpr ditolak gara2 katanya msk black list. skrg yg ptg adalah ada bukti hitam diats putih.

  15. Alhamdulillah saya punya CC aman terkendali, dengan cara membayar tagihan tepat waktu, dan selalu dibayar full
    malah saya anggap menguntungkan dengan menggunakan CC ini.

  16. saya mendapat pengalaman yang sama dapat cc dari salah satu bank besar, platinum sama kartu ch*ls*a, sebulan berikutnya dapat tagihan annual fee, trus aku telp katanya maaf atas kesalahan kami…asem bener bikin spot jantung, maklum pengalaman pertama dapat cc

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s