Uncategorized

Udah Pernah ke Solo?

Udah pernah ke Solo? Eh, tau kan Solo itu ada dimanah? Apaaahh? Belum pernah ke Solo? Kalah dong sama bayi 22bulan saya yang minggu kemaren abis jalan-jalan ke Solo ituh πŸ˜›

Jarak antara Salatiga ke Solo emang deket sih ya, kalau naik kendaraan roda empat bisa ditempuh kurang lebih satu setengah jam. Naik motor malah bisa lebih cepat. Tapi Java – si bayi 22 bulan saya ituh, saya ajak naik bis umum lho. Dan itu adalah pertama kalinya Java naik bis. Tadinya sih nggak yakin gitu bisa ajak Java naik bis umum, mana papanya nggak ikut pulak. Kebayang kan gimana rempongnya dengan tingkah dan ulahnya yang super aktif. Rada khawatir juga ntar di bis rewel nggak ya, ntar kalau tiba-tiba minta pup gimana? Ntar kalau masuk angin karena kena AC bis gimana?

Saya tepis semua rasa khawatir saya, karena Rofi – teman saya juga pede ngajak bayinya yang lebih muda 20 hari dari Java itu (tapi bayinya cewek, bokkk…lebih anteng dari Java) akhirnya saya siap-siap.

Dan..apa saja sih perlengkapan yang dibawa dalam rangka ikut sertanya putra mahkota menuju kota Solo di akhir pekan ituh? Ini dia daftar barang-barang yang saya bawa :

  1. Susu dalam botol (200cc)
  2. Diapers untuk ganti 2 pcs
  3. Kaos dalam, baju, celana ( siapa tau kan bajunya ketumpahan makanan)
  4. Tisu kering dan Tisu basah
  5. Air putih 1 botol
  6. Satu toples kecil snack kesukaan Java
  7. Bekal makan siang (bakso yang udah siap makan) beserta sendok dan garpunya
  8. kain Gendong

Dan hasilnya tas saya jadi lumayan berat.

Jam setengah sepuluh dianterin si papa ke Pasar Sapi untuk nyegat bis. Kita emang udah janjian sama Rofi dan Tata – bayinya ketemu di Pasar Sapi. Dan limabelas menit kemudian baru deh dapat bis yang masih ada kursi kosongnya. Untungnya bisa duduk barengan sama Rofi. Bisnya juga nggak terlalu penuh.

Dan…mulai deh den Java berisik nanya ini itu. Nggak mau duduk anteng maunya liat keluar bis dan nanya itu apa mah? itu apa mah terusss. Duh..gimana kalau sepanjang perjalanan dia nanya-nanya terus ya? Padahal jam 10 kan jam dia tidur biasanya. Limabelas menit kemudian saya lalu mengeluarkan susu, menawarkannya dan untungnya dia mau. Susunya habis dan..dia tidur. Pintarrrr anak mama πŸ™‚ Tata juga ikutan tidur.

Trus sejam kemudian udah mau nyampe Solo dong ya. Tapi bayi-bayi itu masih tidur dengan nyenyaknya. Duh..gimana inih? Pernah liat ibu-ibu dengan tas besar tergopoh-gopoh turun dari bis sambil menggendong bayinya yang sedang tidur sambil ngowoh? Itulah yang kemudian kami alami. Ketika bis sudah tiba di Kerten, bayi-bayi kami masih tidur. Terpaksa mengeluarkan kain gendongan, sedikit susah payah memasangkan pada bayi yang masih tidur dan nggak kebangun walaupun emaknya udah grasa-grusu πŸ˜› Bis berhenti, tergopoh-gopoh dua emak-emak gaul turun dari bis sambil menggendong bayinya. Pak Kondektur berteriak “bayi!! bayi!! sabar! sabar!” agak pak Supir tidak segera melajukan bisnya.

Eh…pas udah turun dari bis, kompak tuh bayi dua bangun. Java langsung nanya “ini dimana,ma?” dan belum sempat saya menjawab dia sudah berteriak histeris “waaaawwww..banyak bis, banyak teeekkk (baca : truk)”. Entahlah, akhir-akhir ini Java cinta banget sama bis dan truk. Entah kenapa.

Karena tujuan kita adalah Solo Square yang sebenarnya deket banget dari Kerten, berempat kita naik satu becak menuju mall tersebut. Lagi-lagi Java histeris “asiiikk…naik becak!!” Dan hanya dalam waktu beberapa menit saja, dua emak-emak gawul dan bayi-bayinya mendarat di mall. Berhasil kita naik bis tanpa masalah berarti. Sekarang….belanjaaahhhh?? πŸ˜›

Advertisements

3 thoughts on “Udah Pernah ke Solo?

  1. Salatiga-SOlo deket mak hehehee… Udah kemana-mana aku gembol anak2 dulu. Yang paling penting itu air panas untuk sterilisasi botol biar gak mencret krn anakku gak ASI. Jadi kalau pas berhenti, susu habis atau enggak, tetep botol aku cuci pake air panas. Air panasnya minta/beli di warung. Kalau masih ada susunya, buang aja, ganti baru, jadi aku juga nyiapin susu dalam kemasan kecil (sekali tuang). Aku juga menghindari bawa banyak tempat supaya bawaan ringkes. Jadi snack2 nggak aku taruh toples, cukup diplastik aja. Asyik kok mak pergi sama anak2 :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s