Singapore · travelling

See you soon, Singapore!

lanjut..

setelah nganterin temen gue ke penginapan, jam tujuh malam gue sama temen gue yang satunya keluar lagi untuk beli oleh-oleh ke China Town. Di China Town muter-muter nggak jelas gitu trus makan seafood –yang harganya tiga kali lipat dari makan kita biasanya. Tapi porsinya, bok..gilak jumbo banget. Abis makan udah jam sepuluh malam aja. Tadinya kita mau ke Mustafa Center lagi beli parfum yang kemarin belum sempat kebeli tapi mengingat daripada nasib temen gue sendirin di penginapan akhirnya kita langsung pulang.

Teruss…..dasar ya kita anak malas dan sok tau…hahhhaha…lagi-lagi karena males jalan kaki dari MRT Tai Seng ke penginapan, akhirnya dari China Town kita naik MRT ke Serangoon. Abis itu mau naik bis yang brentinya persis di depan penginapan. Kan enak banget tuh. Tapi eh tapi….

Setelah keluar dari MRT Station kita jalan menuju Halte Bis, berdasarkan informasi yang memang tersedia di papan informasi halte bis, ada beberapa bis yang akan melewati halte bis depan penginapan kita. Gue yang udah capek banget tiada tara akhirnya iya-iya aja sama temen gue. Waktua ada bis nomer 22 lewat, temen gue langsung ajak gue naik. Gue nurut-nurut aja dong ya. Sebenarnya perasaan gue udah nggak enak sih. Tapi gue santai aja. Tapi kok bisnya nggak nyampe-nyampe ya? Perasaan jarak dari Serangoon Station ke penginapan itu nggak terlalu jauh deh.

Penumpang mulai habis. Pas liat sekitar kita tuh udah ada di daerah Ang Mo Kio. Gue langsung yakin kalau kita tuh salah naik bis dan langsung ngajak temen gue turun di halte bis terdekat. Temen gue juga merasakan hal yang sama trus akhirnya kita turun deh di halte bis yang namanya entah apa gue lupa. Daerahnya tuh gelap banyak pohon-pohon gitu. Di sekitarnya banyak bangunan bertingkat kaya apartemen gitu deh. Sebenarnya kita tuh nggak salah bis sih, bisnya benar tapi arahnya yang salah. Hahahahahhahaha………kalo inget itu sumpah gue geli banget.

Tadinya sempat bingung gimana caranya bisa nyampe ke seberang jalan. Katanya kan di Singapore nggak boleh nyebrang jalan sembarangan kan ya. Tapi ternyata ada tempat buat nyebrang. Jadi jalannya kan dua jalur gitu dan dipisahin sama pagar besi warna hijau. Tadinya kita nggak tau tuh boleh nyebrang di situ. Trus nggak ada zebra cross nya juga. Tapi setelah liat ada orang nyebrang lewat pembatas jalan yang emang nggak ada pagarnya, ya udahlah ya kita akhirnya ikut deh nyebrang.

Nyampe di seberang trus nongkrong di halte bis nungguin bis dengan nomor yang sama. Haltenya sepi banget nggak ada orang gitu. Trus ada orang setres lewat lagi. Nggak tau deh setres atau gimana, but he was a young man yang jalan seperti tanpa arah gitu. Tatapan matanya juga kosong. Gue sama temen gue udah tahan nafas aja tuh takut dia ngapa-ngapain. Untungnya dia nggak ngapa-ngapain kita dan jalan terus.

Nggak ada sepuluh menit nongol deh bis yang ditunggu. Udah malem banget, bok! 30menit kemudian baru nyampe di penginapan. Turunnya persis di depan penginapan, Yes? Nggak! Turunnya di halte seberangnya dan harus naik jembatan penyebrangan yang panjangnya sama kaya jembatan penyebrang di depan Plaza Semanggi. Capek? Iya! Makanya jangan malas! Hahahahaha….

Tadinya gue sama temen gue nggak mau ceritain aib itu sama temen gue satunya. Tapi nggak tahan juga ya. Akhirnya kita cerita sambil ketawa-ketawa dan lanjut ngerumpi padahal udah tengah malam.

It was our last night in Singapore dan besoknya jam delapan pagi kita udah berangkat ke Changi. Nyampe Changi baru jam setengah sembilan jadi kita masih muter-muter dan tentu saja poto-poto. Flight kita baru jam sebelas jadi masih banyak waktu untuk muter-muter. Sengaja ambil flight pagi sih karena gue kan harus nyambung lagi dari Jakarta ke Semarang.

Jam sepuluh kita ke imigrasi, abis itu ngabisin uang receh di toko-toko yang ada di Departure Hall. Hahaha..temen gue ding yang belanja-belanja. Gue sih masih nyimpen aja receh-receh sisa-sisa perjalanan, siapa tahu dalam waktu dekat ke Singapura lagi kan. See you soon, Singapore!

Udah ya gitu aja catatan perjalanan ala backpacker alias reuni di Singapura. Menurut gue sih Singapore is very easy untuk dijelajahi even seorang diri ya. Semua informasinya jelas dan kalaupun kita nggak bisa bahasa Inggris, penduduk sana bisa bahasa Melayu juga sebenarnya. Budget juga bisa diatur seminim mungkin (asal siap sedikit menderita banyak jalan kakinya..hahahahha).  Eh tapi serius, kalau lo berangkatnya dari Jakarta dan dapat tiket promo kaya temen-temen gue kemarin, trus mau nginap di penginapan murah, dan makan makanan murah, 2jt an cukup lho. Nggak percaya? Yuk kita hitung sama-sama :

Tiket PP 800000 IDR
Penginapan 3 Malam 600000 IDR
Singapore Tourist Pass 260000 IDR
Makan 2x3x50000 300000 IDR
Oleh-oleh 200000 IDR
Lain-lain 300000 IDR
Total 2460000 IDR

Itu kalo lo bisa bener-bener hemat dan nggak ada acara naik taksi dan makan enak kaya gue en temen gue ya. Hhahahahah… Intinya setelah beli tiket dan bayar penginapan, bawa duit SGD100 aja cukup kok.  Ayo, berani nggak? 😀

Advertisements

One thought on “See you soon, Singapore!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s