Bangkok · travelling

Jalan-Jalan Sendirian ke Grand Palace Bangkok

Sebelumnya mending baca postingan sebelum ini dulu deh πŸ™‚

Okay, jadi mari kita simpulkan bahwa cara termudah untuk tiba dengan selamat sentausa di Grand Palace -apalagi kalo lo sendirian adalah dengan naik taksi dari Hua Lamphong Station. Tapi dengan catatan kau tidak akan menikmati perjalanan menyeberang sungai ya. Karena taksi akan berhenti tepat di depan pintu masuk Grand Palace.

Turun dari taksi langsung nyebrang aja. Perlu dicatat bahwa masuk ke Grand Palace ada dress code nya ya. Jadi dianjurkan untuk pakai celana panjang atau rok panjang, pokoknya tertutup sampai di bawah lutut dan pakai baju yang sopan. Umm..kalau saya kemarin pakai jeans, kemeja dan sepatu running kesayangan. Kalau nekad pakek hot pant sama baju yang keteknya kemana-mana, dikau harus pakai kain yang disewakan di dekat pintu masuk ya. Nggak bayar sih katanya, cuma deposit berapa THB gitu, tapi ngantrinya bo, makan waktu. Sayang kan waktunya habis buat ngantri kain doang.

Okay dari pintu masuk jalan aja terus, sampai nanti tibalah di tempat pembelian tiket. Β Harga tiket masuk Grand Palace adalah THB500, tiket masuknya berlaku satu minggu. Dan dengan THB 500 sebenarnya bukan cuma untuk masuk Grand Palace, tapi sekalian untuk tempat wisata lainnya yang adalah :

  1. Tiket masuk ke Grand Palace.
  2. Tiket masuk ke Wat Phra Kaew (The Temple of the Emerald Buddha).
  3. Tiket masuk ke The Pavillion of Regalia, Royal Decorations and Coins.
  4. Tiket masuk ke Vimanmek Mansion Museum.
  5. Tiket masuk ke Support Museum Abhisek Dusit Throne Hall.
  6. Tiket masuk ke Sanam Chandra Palace.
  7. Tiket masuk ke Arts of The Kingdom Exhibition at Ananta Samakhom Throne Hall.

Tiket 1- 3 harus digunakan pada hari yang sama, ya. Sedangkan untuk no. 4-7 bisa dikunjungi di hari lain asalkan masih dalam jangka waktu 7 hari ya. Dan entahlah waktu itu saya hanya menggunakan tiket masuk untuk ke Grand Palace aja. Tiketnya lainnya sukses tidak digunakan dan hanya jadi kenangan (padahal udah lupa naro dimana..hahahha).

Setelah membeli tiket saya langsung masuk ke lokasi Grand Palace. Masih jam 10 waktu itu tapi fanasnya ya ampun. Setelah tiba di lokasi tempat berdirinya bangunan-bangunan cantik dan menawan langsung dong saya syibuk dengan tongsis. Hahahahha…..udah sedia tongsis emang karena nggak punya travelmate yang akan motoin diriku. Muter-muter sendiri sambil syibuk poto-poto. Ummm…tapi rasanya beda sama waktu masuk ke Forbidden City nya Beijing ya. Kalau waktu di Forbidden City ada semacam rasa gimana gitu….kalau di Grand Palace rasanya biasa aja. Entahlah…

1031c

Tapi bangunnannya emang keren-keren sik. Dan banyak emas-emasnya gitu.

915

856

Oiya, karena fanas banget dan pasti banyak berkeringat jangan lupa bawa minuman. Kalau minuman yang dibawa udah habis, bisa direfill kok. Mereka menyediakan air mineral dingin untuk pengunjung.

985c

Puas ngeliatin (lebih tepatnya poto-poto…hahahahaa..) temple-temple syantiek selama dua jam sayapun memutuskan untuk pulang. Pulangnya naik apa, Yes? Karena masih penasaran sama bus nomor 25, akhirnya saya memutuskan untuk naik bus. Tinggal cari aja halte bus terdekat. Trus halte busnya jangan harap kaya halte bus beneran ya. Cuma ada semacam tanda kaya plang gitu di pinggir jalan. Nah berdirilah disitu, kalau bis yang kamu tunggu lewat tinggal dadah-dadah aja πŸ™‚

Terwujud juga harapan naik bis no 25. Jangan ngebayangin bus yang nyaman dan wangik ber AC gitu ya. Nih kaya gini dalamnya πŸ™‚

1113

Naik bis ini sampai Hua Lamphong Station. Dan macetnya….ya ampun ya ampun, lebih parah dari Jakarta kata saya mah. Beneran. Dari Grand Palace ke Hua Lamphong Station memakan waktu hampir satu setengah jam. Padahal tadi pas berangkatnya cuma limabelas menit dan nggak macet sama sekali. Hmm…mungkin karena ikut jalur bus ya. Tapi it’s okaylah, biar ngerasain gimana enaknya naik bus di Bangkok πŸ˜›

Nyampe Hua Lamphong Station, lanjut naik MRT ke Phra Ram 9. Dari Phra Ram 9 tinggal jalan dikit untuk ambil titipan luggage di Grand Mercure Fortune Hotel tadi. Selanjutnya saya berencana akan segera menuju So Sofitel tempat saya menginap.

Advertisements

2 thoughts on “Jalan-Jalan Sendirian ke Grand Palace Bangkok

  1. ini grand palace sempet sih aku dtgin pas ke bangkok dulu, tapiiii ga jd masuk ;p soalnya aku ama suami memang ga bgitu suka ama wisata2 bangunan gini, jd kita cuma foto2 tok di depan nya aja :D.. waktu itu kita ambil wisata air yg pake boat nyebrangin dari 1 pier k pier lain mba.. pake tiket trusan.. malah nemu tempat wisata unik bgt, museum forensik.. itu gila kereeen tapi sedih -__-.. isinya semua mayat yg diawetkan.. termasuk mayat bayi2 yg ga diakui orangtuanya, bayi2 yg dibuang 😦

    1. iya sih, mb…dengan harga tiket THB500 dan cuma liat temple doang mungkin eman-eman ya buat yang nggak begitu suka dengan temple. aku juga kemarin cuma penasaran aja.
      eh itu beneran ada mayat diawetkan di museumnya? kalo aku ga berani liat kayanya, mb…suka kebayang-bayang gitu. trus ilangnya lama dari ingatan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s