Mom's Story

Akhirnya Ter-Dilan Juga

Udah lama banget nggak ke bioskop, sampai lupa terakhir kali ke bioskop kapan. Ya habis gimana di kota tercinta nan damai emang nggak ada bioskop, jadi kalau mau ke bioskop harus ke Semarang atau Solo.

Ya, trus kita kemarin ke Semarang dong buat nonton bioskop dan nonton apalagi kalau bukan nonton Dilan. (duh…semoga seseorang nggak baca postingan ini..hahahha). Nontonnya langsung pulang kerja gitu. Jam setengah enam capcus dari kantor dan nyampe di tujuan cuma dua puluh menit sebelum filmnya dimulai. Salatiga – Semarang cuma satu jam, shay lewat tol. Nggak pakek macet pulak. 

20180217_212011

Trus gimana filmya, Yes? Bagus nggak? Saya disini bukan dalam rangka review filmnya ya. Tapi kalau diibaratkan cowok nih. Menurut saya film nya tuh nggak ganteng-ganteng banget, cenderung standar, tapi menyenangkan dan bisa bikin lo senyum terus. Yah buat apa ganteng dan pintar dan segalanya kalau nggak bisa bikin lo senang dan tersenyum ye kan? Yah gitulah pokoknya penilaian saya.

Kita kan nonton bertiga nih (emak-emak semua fyi….dan udah ijin suamik semua fyi lagi…penting banget dijelasin, Yes? hahahahha..). Dan semuanya serentak langsung terlempar ke masa lalu. Salah satu dari kita malah terseret jauh banget gitu sampek langsung teringat semua detail tentang sesemantan. Hahaha….

Kalau saya sih, ummm…kebetulan waktu seusia Dilan n Milea itu banyakan catatan nolak cowok sih daripada jadian. Karena ada yang sayanya nggak suka dan juga beberapa faktor x lainnya. Sebenarnya ada satu orang sih yang saya senengi (tapi nggak sempat jadian. Penting banget ya, Yes dijelasin? hahahah….) Tapi kelakuannya jauh banget dari Dilan. Kalo yang ini anaknya cool banget dan ummm…kata temen-temen dekat saya waktu itu sih cenderung sombong. Dan you know lah, anak remaja yang sedang labil-labilnya kalau teman satu gank lo nggak ada yang suka ya udah bhay ajalah.  Apalagi kita nggak satu sekolahan. Dan waktu itu hubungan saya dengan mas sahabat pena juga masih sedang hangat-hangatnya jadi kaya males aja gitu ngurusin cowok yang ribet. Belum lagi ultimatum orang rumah yang memang nggak bolehin pacalan. Yasudah cukuplah  kusudah bahagiak dengan teman satu gank yang gilanya sama dan selalu gembira ria tanpa drama.

10432116_10205985336865669_7031417386285138969_n

Bayangin hebohnya genk kita. Jaman kamera digital apalagi HP kamera belum ada aja udah sempat-sempatnya gegayaan dan poto-potoan. Eh tapi Dilan dan Milea masih lebih tua dari kita lho. Tahun 1990 saya masih SD deh. Mungkin karena itulah kubahagia tanpa pacal. Dan kebetulan satu gank ini nggak satu kelas semua, tapi juara kelas (shombonggg….. 😛 ) semua lho, jadi walaupun “bandel” selalu disayang sama bapak dan ibu guru. 🙂

Saya masih inget banget, waktu itu ada peraturan sekolah  yang mengharuskan sepatu harus warna hitam polos. Nah waktu itu saya punya sepatu baru, warna hitam sih tapi solnya warna putih (dan ini sebenarnya udah jelas-jelas nggak boleh. Peraturannya harus hitam semua!) Saya nekad aja gitu pakai sepatu yang ada putihnya itu. Trus sebelum upacara saya sengaja tukeran sebelah sama teman saya yang sepatunya hitam semua. Trus setelah upacara waktu guru BP ngecekin sepatu kita nantangin gitu dan ngomong “Pak, kalau gini gimana? Kan yang nggak hitam cuma sebelah?” Eh trus dimarahin dong dan kita berdua digiring ke ruang BP. Hahahahha…..

Sering juga (iya sering…semoga guru kami dulu nggak baca…hahahah)…tiba-tiba saya permisi ke toilet tapi saya ke kelas teman saya, ngetuk pintu dan bilang sama gurunya kalau teman saya dipanggil bapak x atau ibu y. Trus keluar dong dia ya, trus saya ajak ke kantin makan bakwan goreng sambil ngerumpik cekakak cekikik. Soalnya kalau jam istirahat kantinnya ramek banget. Dan teman-teman saya yang lain juga sama aja kelakuannya. Saya lagi asyik dengerin penjelasan guru yang sedang mengajar gitu, tiba-tiba pintu diketuk dan katanya saya dipanggil.

Banyak banget kenangan lucu, konyol dan menyenangkan. Jadi ya, saya ter-Dilannya bukannya inget sama mantan gebetan tapi lebih ke teman-teman satu gank yang adalah cewek semua.  Drama cecintaan saya sih dimulainya waktu kuliah, itu juga nggak ada yang membekas sih. Ada yang membekas juga udah waktu kerja. (hahahahha….buka kartu, shay?) Nggak papalah, mumpung sedang ter-Dilan kan? Pak Bojo pasti maklum 😀

Kalian udah nonton? Ter-Dilan nya inget siapakah? 🙂

 

Advertisements

5 thoughts on “Akhirnya Ter-Dilan Juga

  1. btw itu dirimu di foto yg pake kaos kah? hehehe nuduh

    saya sih seneng karena emang suka karya pidi baiq dan th 1990 kebetulan pas kelas satu es emka ahaha ga ada masa2 sma saya euy

    jadi ya seakan2 nostalgia saja nonton film itu, lebih2 kmaren nonton bersama mantan adik kelas saya ahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s